Bulan: Agustus 2019

Apakah Putin di Rusia Mencari Keseimbangan Baru antara China dan Barat?

Apakah Putin di Rusia Mencari Keseimbangan Baru antara China dan Barat?

20 tahun lalu, Putin membalik seluruh orientasi strategis Rusia di atas kepalanya. Apakah dia siap melakukannya lagi?

Sebuah artikel baru-baru ini di South China Morning Post. Mengemukakan bahwa “Celah telah dibuka dalam hubungan Rusia-China.”. Memang, daftar perbedaan antara Moskow dan Beijing telah tumbuh secara signifikan dalam beberapa bulan terakhir.

Pertama, peringatan 160 tahun Vladivostok dianggap sebagai penghinaan terhadap Tiongkok. Karena kota ini adalah ibu kota wilayah yang dianeksasi oleh Kekaisaran Rusia. Pada tahun 1860 setelah Tiongkok kalah dalam Perang Candu Kedua. Kedua, Rusia menandatangani kesepakatan senjata. Dengan India tak lama setelah New Delhi dan Beijing memasuki konfrontasi militer di sepanjang perbatasan yang disengketakan di Himalaya. Sementara itu, China masih menunggu pengiriman sistem misil antipesawat S-400. Yang awalnya “tertunda” karena merebaknya pandemi COVID-19 namun kemudian diberi label “ditangguhkan” oleh Moskow.

Namun, yang paling signifikan dari retakan ini adalah saran. Yang diduga dari New Delhi, bahwa Rusia dapat bergabung dengan pengelompokan Indo-Pasifik yang dipimpin AS. Sesuatu yang menurut Maria Siow dari SCMP. Dianggap oleh komentator Tiongkok sebagai “pengkhianatan terhadap Tiongkok “Dan” ide yang eksplosif seperti meminta Rusia untuk bergabung dengan NATO. ”

Dari NATO ke China dan Kembali lagi?

Artikel yang berjudul “Bisakah Rusia memihak AS dan India melawan China?” tidak memberikan jawaban pasti, tetapi harus dianggap sebagai cerminan dari fakta bahwa China semakin meragukan apakah Rusia. Masih merupakan negara yang tidak memiliki atau mencari jalan keluar dari ketergantungannya yang meningkat pada China.

Bahwa Rusia mungkin mencari jalan keluar bukanlah hal yang mengejutkan. Pandemi COVID-19 telah memperburuk semua masalah yang dimiliki Moskow dengan hubungannya dengan Beijing. Sedemikian rupa sehingga baru-baru ini Rusia sering digambarkan perlahan-lahan dimakan oleh sekutunya yang unggul secara ekonomi. Akan menjadi satu hal bagi Moskow untuk mengakui bahwa China lebih merupakan ancaman daripada sekutu. Tapi untuk bertindak berdasarkan itu akan menjadi cerita yang sama sekali berbeda.

Namun demikian, preseden seperti itu ada. Telah dijelaskan dalam banyak kesempatan bagaimana, sejak Vladimir Putin naik ke tampuk kekuasaan pada tahun 1999. Rusia telah berbalik dari aspirasi untuk bergabung dengan aliansi transatlantik. Tujuan itu sebagian besar mengatur kebijakan luar negeri Rusia pada 1990-an dan bahkan menghasilkan pernyataan terkenal Vladimir Putin. Pada tahun 2000 mengenai kemungkinan akses Rusia ke NATO sesuatu yang tidak terpikirkan sekarang seperti sebelum runtuhnya Uni Soviet.

Faktor-faktor Pendukung

Dua faktor yang sama yang berkontribusi pada pembalikan sikap pro-Barat Rusia 20 tahun lalu bertanggung jawab. Atas fakta bahwa Moskow sekarang mungkin bersedia secara signifikan memperkuat pendiriannya terhadap China. Faktor pertama adalah eksperimen sia-sia Rusia dengan demokrasi liberal Barat setelah runtuhnya Uni Soviet pada tahun 1991; yang kedua berisi tentang pergeseran strategis di sekitar Rusia ekspansi NATO. Di Eropa Tengah dan Timur pada 1990-an dan dua perang pimpinan AS, berikutnya di Timur Tengah pada 2000-an. Menjadi contoh yang paling menonjol. Di Kremlin, hal ini dianggap mengancam secara eksistensial.

Karena kedua masalah ini sampai taraf tertentu sedang diputar ulang, penting untuk menguraikan keduanya sebelum sampai pada kesimpulan. Bahwa Baratlah yang lebih unggul dalam permainan ini dan, dengan ekstensi. Yang memungkinkan Rusia Putin untuk menemukan Keseimbangan baru. Antara China dan Barat ternyata bisa menjadi langkah penting untuk menahan aspirasi China untuk mendikte persyaratan di panggung global.

Asal Usul Poros Cina-Russia Modern

Pada November tahun 2000, Vladimir Putin menerbitkan artikel terprogram. Dia menulis:

Rusia selalu merasa dirinya sebagai negara Eurasia. Kami tidak pernah lupa bahwa sebagian besar wilayah Rusia ada di Asia. Terus terang, kami tidak selalu memanfaatkan keunggulan itu. Saya pikir waktunya telah tiba bagi kita, bersama dengan negara-negara Asia-Pasifik. Untuk beralih dari kata-kata ke tindakan dan untuk membangun hubungan ekonomi, politik dan lainnya. Rusia saat ini memiliki setiap kesempatan untuk ini.

Pernyataan ini tidak diragukan lagi mencerminkan betapa dalamnya Rusia kecewa dengan hasil keterikatannya selama satu dekade dengan sistem demokrasi Barat. Moskow sekarang memandang Asia menawarkan Rusia jalan untuk mendapatkan kembali posisinya. Sebagai “negara lapis pertama.” Ini telah menjadi impian Putin sejak ia. Sebagai letnan kolonel KGB di kota Dresden, Jerman Timur, menyaksikan runtuhnya Uni Soviet.

Perkembangan Hubungan Kedua Negara

Alexiei D. Voskressenski (yang berkontribusi pada “China dan Dunia” komprehensif yang diterbitkan tahun ini oleh Oxford University Press. Dengan bab tentang pengembangan hubungan Sino-Rusia) menggambarkan bagaimana kurangnya dukungan. Yang tulus untuk ekonomi Rusia dari Barat pada 1990-an telah digunakan oleh Beijing. China dengan tepat memastikan bahwa Rusia yang miskin. Adalah bahan yang hilang dalam ramuan yang akan memungkinkan China untuk mengubah dirinya menjadi negara adidaya global sejati. Voskressenski mendokumentasikan bagaimana kontrak militer bernilai miliaran dolar. Memungkinkan China “untuk meningkatkan persenjataan generasi kedua pasca-perang menjadi yang keempat. Sedangkan Rusia mampu mempertahankan kompleks industri-militernya setelah pecahnya Uni Soviet.”

Hubungan militer pertama ini memungkinkan kerjasama ekonomi dan politik yang beragam untuk berkembang antara Rusia dan Cina. Antara 1996 dan 2008, tidak hanya sengketa perbatasan Tiongkok-Rusia yang berlangsung selama setengah abad secara bertahap diselesaikan. Tetapi pertukaran perdagangan dan investasi Tiongkok di Rusia juga tumbuh secara eksponensial. Proses tersebut bahkan menghasilkan pembentukan dan pengembangan Shanghai Cooperation Organization (SCO). Yang pada tahun 2017 juga telah menerima India dan Pakistan sebagai anggota.

Mereka yang berada di Rusia yang memperingatkan terhadap hubungan dekat dengan China. Sebenarnya hanya mendapat sedikit dukungan karena kurangnya argumen mereka. China telah, untuk jangka waktu yang lama, menahan diri dari menggunakan kekuatannya di panggung global. Setidaknya dibandingkan dengan apa yang mampu dilakukannya dengan kekuatan ekonomi, politik, dan militernya.

China yang Tegas, Rusia yang Khawatir

Situasinya sekarang sangat berbeda karena dalam beberapa tahun terakhir China tiba-tiba mulai menarik semua persyaratan yang dimilikinya. Sengketa di Laut Cina Selatan telah menjadi perhatian internasional yang utama; perselisihan terkait otonomi Hong Kong telah melibatkan separuh dunia; konfrontasi militer baru-baru ini dengan India menyebabkan beberapa lusin tentara tewas atau terluka di kedua sisi.

Khususnya, China tidak lagi menahan diri untuk tidak terlibat secara terbuka di bagian dunia. Yang dianggap Rusia sebagai wilayah pengaruhnya yang tak terbantahkan. Ada daftar panjang, tetapi contoh terbaru terjadi selama kerusuhan pasca pemilu di Minsk. Di mana pasukan keamanan Belarusia menggunakan truk lapis baja yang diproduksi di China untuk melawan para demonstran damai.

Bukan rahasia lagi bahwa selama bertahun-tahun China Xi Jinping semakin memberikan dukungan kepada Alexander Lukashenko dari Belarusia. Dalam upayanya untuk mempertahankan kemerdekaan dari Rusia Putin. Yang mendesak integrasi politik dan ekonomi yang lebih dalam antara Minsk dan Moskow. Penting untuk digarisbawahi bahwa proses ini telah diperkuat secara signifikan sejak invasi Rusia ke Ukraina. Dan aneksasi Krimea peristiwa yang membuat Putin tidak dapat menggunakan Eropa dan Barat sebagai penyeimbang pengaruh China.

Pandemi Perburuk Hubungan

Namun, pendulum mungkin telah berubah terlalu jauh ketika China menggunakan dampak ekonomi dari pandemi virus korona terhadap Rusia. Meskipun kita tidak tahu apakah Putin melanjutkan perang harga minyaknya yang terkenal. Melawan Amerika Serikat dan Arab Saudi dengan atau tanpa setidaknya sedikit dukungan dari China, Beijing tidak dapat disangkal lagi. Membiarkan Moskow menguras cadangan berharganya selama berminggu-minggu sebelum memutuskan hubungan: Tiongkok tiba-tiba membatasi pembelian minyaknya. Di Timur Tengah dan secara pesat (sebesar 31 persen jika dibandingkan dengan 2019). Meningkatkan pangsa minyak yang dipasoknya dari Rusia.

Selain itu, garis hidup ini berakhir dengan langkah yang mencurigakan: Analis Wood Mackenzie yang dikutip oleh Reuters memperkirakan. Bahwa harga yang rendah dan melimpahnya minyak telah memungkinkan China untuk meningkatkan cadangannya menjadi 1,15 miliar barel tahun ini.

Minyak sebagai Komoditas Penting

Ini adalah jumlah yang strategis, karena kepemilikan lebih dari satu miliar barel sudah cukup bagi China untuk menopang dirinya sendiri. Selama hampir tiga bulan kira-kira jumlah waktu yang dibutuhkan minyak untuk dibeli dan dikirim dari sudut mana pun di dunia. Secara efektif, Rusia tidak hanya kehilangan klien dan memperdalam ketergantungannya pada China. Tetapi Beijing juga berhasil melepaskan dari tangan Moskow satu-satunya aset yang dimilikinya saat melakukan tawar-menawar dengan China. Pengaruh kedekatan geografis yang dikombinasikan dengan infrastruktur jalur pipa yang berkembang dengan baik.

Di masa depan, Beijing yang akan mendikte harga minyak ke Moskow. Mengingat bahwa produksi minyak menyumbang sekitar 16 persen. Dari PDB Rusia dan sebagian besar pendapatan pemerintah federal, China akan keluar dari pandemi. Dengan dominasi ekonominya atas Rusia yang diperkuat seperti yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Langkah ini sangat mirip dengan hal yang memicu pembalikan Rusia. Dari jalur yang dimaksudkan untuk menuju keanggotaan NATO hampir dua dekade lalu. Saat itu, Putin menganggap serangan yang dipimpin AS di Afghanistan. Dan khususnya di Irak, sebagai tindakan yang akan membuat Rusia mengepung. Membuatnya tidak mampu membela diri dan secara efektif menghapus Moskow dari daftar negara-negara lapis pertama.

Pilihan Beracun untuk Barat

Bisa dibilang, China sekarang telah melangkah terlalu jauh dengan cara yang sama seperti yang dilakukan Barat 20 tahun lalu. Membuat Moskow terbuka untuk penyesuaian kembali yang signifikan atas posisinya antara China dan Barat. Sesuatu yang ditandai dengan daftar “celah di Hubungan China-Rusia”oleh South China Morning Post.

Terserah Barat (mengingat bahwa peluang Donald Trump untuk terpilih kembali agak diragukan. Orang dapat berbicara tentang “Barat” tanpa tanda tanya) apakah ia akan memilih. Untuk berdialog dengan Moskow agar memungkinkan Rusia untuk menjauh dari China.

Tidak mudah melakukan ini tanpa mengorbankan nilai-nilai dasar yang dijunjung tinggi oleh Barat. Daftar masalah yang telah terakumulasi sejak 2014 sangat besar, mulai dari Ukraina, Belarusia. Dan Georgia, melalui banyak peracunan dan pembunuhan politik yang dilakukan di Rusia dan negara lain. Hingga campur tangan Rusia dalam proses demokrasi di AS, Inggris, dan banyak lainnya. negara.

Namun yang dipertaruhkan adalah kemampuan untuk membatasi kemampuan China untuk menggunakan Rusia sebagai gudang bahan mentah dan sumber teknologi militer. Selain itu, Rusia yang tidak terlalu bergantung akan dapat menghalangi Inisiatif Sabuk dan Jalan Beijing. Dan dengan demikian membatasi dominasi China di Asia, tempat serangan global China didirikan.

Bisa dibilang, mengingat sinyal yang datang dari Kremlin. Mungkin inilah saat yang tepat bagi Barat untuk memberi Vladimir Putin kondisi. Yang memungkinkan Moskow melarikan diri dari sela-sela rahang Beijing.

Stanislaw Skarzynski adalah jurnalis Polandia yang tinggal di Inggris. Yang saat ini menjabat sebagai koresponden urusan global untuk Gazeta Wyborcza (Polandia).

Alexei Navalny Tiba di Jerman untuk Pengobatan Dugaan Peracunan

Alexei Navalny Tiba di Jerman untuk Pengobatan Dugaan Peracunan

Pemimpin oposisi Rusia terbang ke Berlin setelah dokter mengizinkan keluar dari rumah sakit Siberia
Sebuah ambulans udara yang membawa aktivis oposisi Rusia Alexei Navalny telah mendarat di bandara Tegel Berlin, menurut data pelacakan penerbangan.

Dokter Jerman telah terbang ke kota Omsk di Siberia pada hari Jumat untuk mengevakuasi Navalny. Lawan lama presiden Rusia, Vladimir Putin. Atas permintaan istri dan sekutunya sehingga dia dapat menerima perawatan. Atas dugaan peracunan yang telah menjadikannya. Dalam keadaan koma selama 36 jam.

Juru bicara Navalny, Kira Yarmysh, men-tweet bahwa pesawat itu telah terbang ke Berlin. Berangkat pagi-pagi pada Sabtu pagi, waktu Rusia. Dia mengatakan “perjuangan untuk hidup dan kesehatan Alexei baru saja dimulai.”

Dokter yang merawat Navalny mengizinkan keluarnya setelah kebuntuan selama 12 jam dengan keluarga dan pembantunya. Yang mengatakan nyawa Navalny dalam bahaya di Rusia.

Kondisi Navalny Sebelumnya saat di Russia

“Pasien dalam kondisi stabil… kami tidak keberatan dengan pemindahannya ke rumah sakit lain. Seperti yang akan ditunjukkan oleh kerabatnya,” kata wakil kepala dokter Anatoly Kalinichenko pada Jumat malam. Membalikkan keputusan sebelumnya untuk menahan Navalny di rumah sakit pada alasan medis.

Istri Navalny telah mengimbau langsung kepada Putin untuk mengizinkan evakuasi. Sebuah pesawat medis yang disewa oleh sebuah LSM Jerman telah menunggu di bandara Omsk. Sejak Jumat pagi untuk membawanya ke rumah sakit Charité Berlin.

Yarmysh mengatakan pejabat rumah sakit tiba-tiba mengubah posisi mereka pada Jumat malam. “Sangat disayangkan butuh waktu lama bagi para dokter untuk membuat keputusan ini. Pesawat sudah menunggu sejak pagi, dokumennya juga sudah siap.”

Dalam surat yang ditujukan kepada pemerintahan presiden Rusia pada hari sebelumnya. Yulia Navalnaya menulis bahwa suaminya “membutuhkan bantuan medis yang memenuhi syarat” dan meminta izin untuk mengangkut Navalny ke Jerman.

Awal Dugaan Diracunnya Navalny

Navalny, seorang pengkritik keras Putin, telah berada di rumah sakit dalam keadaan koma. Dan menggunakan ventilator sejak dia tiba-tiba jatuh sakit dalam penerbangan pada hari Kamis. Seorang juru bicara Kremlin sebelumnya mengatakan dia akan memberikan bantuan dalam mengevakuasi kritikus oposisi, jika diminta secara langsung.

Seruan kepada Putin mengikuti perkembangan dramatis di rumah sakit darurat No 1 Omsk, di mana kepala dokter, Alexander Murakhovsky. Mengatakan Navalny tidak diracuni tetapi telah didiagnosis dengan penyakit metabolik yang disebabkan oleh gula darah rendah.

Dia mengatakan hal itu mungkin telah menyebabkan tokoh oposisi ambruk dalam penerbangan ke Moskow pada Kamis. Meskipun itu tidak menjelaskan mengapa dia tidak sadar lebih dari sehari kemudian.

Kekhawatiran Pihak Navalny

Pendukung Navalny mengatakan mereka yakin rumah sakit berada di bawah tekanan untuk menunda pemindahannya. Untuk menggagalkan penyelidikan yang tepat atas apa yang menyebabkan penyakit mendadaknya. Yang memaksa pilot untuk melakukan pendaratan darurat saat dia berteriak kesakitan.

“Mereka memiliki perintah: jangan biarkan dia pergi. Sehingga tidak mungkin bagi laboratorium independen untuk mengonfirmasi racun,” tulis Leonid Volkov, seorang sekutu Angkatan Laut.

Dokter Jerman yang mengunjungi Navalny pada hari Jumat telah menyetujui pengangkutannya dalam penerbangan. Yang dilengkapi peralatan khusus ke Berlin, kata Yarmysh. Dia menyebut keputusan awal rumah sakit untuk tidak memberhentikan Navalny. Diumumkan hanya satu jam sebelum pesawat Jerman tiba sebagai “upaya untuk membunuhnya”.

Murakhovsky mengatakan Navalny terlalu sakit untuk dipindahkan, meski hanya beberapa jam sebelumnya mengatakan bahwa kondisinya telah membaik. “Apapun bisa terjadi. Bahkan yang terburuk pun bisa terjadi,” ujarnya.

“Dia tidak dalam kondisi yang sangat baik dan kami tidak bisa mempercayai rumah sakit ini,” kata Yulia Navalnaya. Kepada wartawan di rumah sakit pada Jumat pagi. “Kami meminta mereka melepaskannya kepada kami sehingga kami dapat merawatnya di rumah sakit independen dengan dokter yang kami percaya.”

Pengadilan hak asasi manusia Eropa mengatakan telah menerima permintaan. Untuk mengabulkan permintaan sementara yang mengizinkan Navalny diangkut ke Berlin untuk perawatan.

Penemuan Zat Kimia Diduga Racun

Ivan Zhdanov, direktur Yayasan Anti-Korupsi Navalny, mengatakan seorang pejabat polisi telah memberitahunya bahwa mereka telah menemukan “zat mematikan”. Tetapi menolak untuk membocorkan apa itu, dengan alasan penyelidikan.

“Zat ini menghadirkan risiko bagi kehidupan tidak hanya Alexei, tetapi juga orang-orang di sekitarnya,” kata pejabat polisi itu, menurut Zhdanov. “Semua orang di sekitarnya harus memakai alat pelindung.”

Murakhovsky mengatakan jejak zat kimia telah ditemukan di pakaian dan jari Navalny tetapi tidak pada darahnya. Dan mengatakan bahwa itu adalah “bahan kimia industri normal yang digunakan dalam gelas plastik, misalnya.”

Jika dikonfirmasi sebagai keracunan, itu akan menjadi yang terbaru dari serangkaian serangan profil tinggi, seringkali dengan racun. Terhadap tokoh-tokoh oposisi dan pembangkang Rusia yang mencakup keracunan Sergei Skripal pada tahun 2018. Dan penembakan pada tahun 2015 oleh politisi oposisi Boris Nemtsov.

Tanggapan Tokok-tokoh Penting Dunia

Keracunan yang diduga telah menarik perhatian global. Penasihat keamanan nasional Gedung Putih, Robert O’Brien, mengatakan berita itu “sangat mengkhawatirkan” dan dapat memengaruhi hubungan AS-Rusia.

Kanselir Jerman, Angela Merkel, bergabung dengan presiden Prancis, Emmanuel Macron. Dalam mengungkapkan keprihatinan atas kondisi Navalny dan mengatakan dia dapat menerima perawatan di Jerman atau Prancis. “Saya berharap dia bisa pulih dan secara alami apakah itu di Prancis atau di Jerman. Dia bisa menerima dari kami semua bantuan dan dukungan medis yang dibutuhkan,” kata Merkel dalam konferensi pers bersama dengan Macron.

Whistleblower AS Edward Snowden, yang saat ini berada di Rusia, menulis tentang dugaan keracunan: “Jika dikonfirmasi. Itu adalah kejahatan terhadap seluruh Rusia. Tidak akan ada demokrasi tanpa perbedaan pendapat.”

Apakah Vladimir Putin Memegang Kunci untuk Membatasi China Setelah Coronavirus?

Selama masa kepresidenan Donald Trump, ia dituduh mempertahankan hubungan rahasia dengan Rusia. Tuduhan itu hanya meningkat. Setelah laporan baru-baru ini bahwa Rusia telah menawarkan uang tunai kepada Taliban untuk membunuh tentara Amerika di Afghanistan. Ironisnya, dalam menghadapi gerakan energi picik oleh politisi Amerika seperti Gubernur New York Andrew Cuomo. Dan para pemimpin dunia seperti Jerman, Angela Merkel, tindakan politik internasional yang semakin tegas oleh Komunis China.

Isu Covid-19

Kesalahan langkah domestik dan perpanjangan internasional oleh Presiden Rusia Vladimir Putin. Hubungan antara Amerika Serikat dan Rusia dapat menjadi kunci bagi tatanan internasional pasca Covid-19.

Ada kecurigaan yang meningkat bahwa China belum sepenuhnya benar tentang Covid-19. Terlepas dari apakah cerita tentang kemungkinan kebingungan China akurat atau tidak. Beijing telah bergerak secara agresif untuk memanfaatkan sepenuhnya dislokasi internasional.

Sejak dimulainya pandemi, Cina telah berupaya merebut kendali penuh atas banyak sumber daya alam di Laut Cina Selatan. Terlepas dari klaim negara-negara lain seperti Malaysia, Indonesia, dan Vietnam. China telah mengancam negara-negara Eropa dan lainnya tentang peran masa depan raksasa telekomunikasi China Huawei dalam pembangunan 5G internasional. Dua minggu lalu, militer Cina bertempur dengan India mengenai wilayah perbatasan yang dipersengketakan di Himalaya. Yang mengakibatkan kematian di kedua belah pihak. Sekarang Cina lagi mengancam Hong Kong dengan undang-undang keamanan baru yang secara efektif akan mengakhiri otonomi Hong Kong. Berpotensi melanggar perjanjian China dengan Inggris yang menjamin otonomi Hong Kong hingga setidaknya tahun 2047.

Karena Tiongkok telah tumbuh dalam kekuatan dan pengaruh Rusia menyusut. Kesalahan perhitungan baru-baru ini oleh Vladimir Putin telah membuat popularitasnya dan kesejahteraan negaranya anjlok.

Upaya yang Dilakukan

Upaya Putin untuk menggertak Arab Saudi atas produksi minyak menjadi bumerang sepenuhnya. Saudi memprakarsai perang harga penuh yang memangkas pendapatan Rusia dari ekspor utamanya ke tingkat yang tidak berkelanjutan. Keterlibatan militer Putin di Suriah dan Timur Tengah terlihat semakin seperti rawa potensial. Keterlibatan Timur Tengah terus menjadi sumber daya ekonomi dan militer Rusia, yang darinya tidak ada jalan keluar yang mudah. Sekarang, didera oleh Covid-19 sampai-sampai Rusia memiliki jumlah kasus terbesar ketiga yang dilaporkan di dunia. (Angka dari Cina, tentu saja, umumnya dianggap tidak dapat diandalkan), masa depan Putin masih terlihat lebih suram.

Selama bertahun-tahun, Putin secara refleks memihak Cina pada isu-isu paling kontroversial internasional yang melibatkan Amerika Serikat. Ini adalah salah satu cara bagi pemimpin Rusia untuk menentang Barat. Sebelumnya pada bulan Juni ia mengejek Amerika Serikat karena catatan hak-hak sipilnya sendiri selama protes George Floyd. Meniru sikap yang diambil oleh Cina dan Iran. Minggu lalu, tentu saja, kisah Afghanistan pecah. Terlepas dari tindakan ini, Putin sering terlihat seperti menjadi sedikit lebih dari mitra junior Presiden Xi.

Di negara ini, Amerika Serikat menghadapi masalah tentang bagaimana menghadapi Xi dengan Covid-19 yang masih berkecamuk. Basis manufaktur kami telah menyusut ke titik bahwa banyak dari obat-obatan penting. Dan produk lain yang diperlukan untuk melawan virus diproduksi di Cina. Sementara itu, politik energi pipa yang telah dimainkan di timur laut telah membuat New York. Dan New England terus rentan terhadap kekurangan pasokan energi potensial. Itu bisa berarti bahwa, seperti pada musim dingin tahun 2018. New York dan Massachusetts lagi akan menjadi tergantung pada gas alam dari Arktik Rusia.

Keadaan Saat Ini

Mengingat keadaan dunia pada awal musim panas 2020. Peluang terbesar Donald Trump untuk mengatur ulang tatanan dunia baru mungkin terletak pada Moskow. Langkah-langkah Cina yang lebih agresif, seperti di Hong Kong, India. Atau di Laut Cina Selatan, sebaiknya dilawan dengan respons internasional yang terkoordinasi, baik secara ekonomi maupun politik.

Amerika Serikat memiliki berbagai jenis taruhan yang dapat dimainkannya untuk mendorong Rusia bergabung dengan koalisi semacam itu. Sebagai contoh, AS dapat meningkatkan bantuan yang dibutuhkan ke Rusia dalam memerangi Covid-19. Presiden Trump juga dapat mencari kemungkinan front multilateral untuk maju bersama Rusia di Suriah, Libya dan melawan ISIS.

Pengingat dan Pertimbangan

Jalan lain yang mungkin digali Presiden adalah mempertimbangkan merevisi sikap Amerika. Mengenai pipa Nord Stream 2 di Laut Baltik yang akan memotong Ukraina, Polandia. Juga negara-negara Baltik lainnya sambil menyediakan gas langsung dari Rusia ke Jerman. Terlepas dari keberpihakan yang konstan di Kongres, isu Nord Stream 2 tampaknya menarik oposisi bipartisan. Sebagai imbalannya, Kanselir Jerman Angela Merkel sedang mempertimbangkan untuk merespons terhadap Amerika Serikat. Diplomasi kreatif mungkin mengubah apa yang bisa menjadi masalah yang memecah belah secara internasional. Bagi Barat menjadi sesuatu yang saling menguntungkan secara internasional.

Semua ini jelas akan jauh lebih sulit. Jika dibuktikan bahwa Presiden Putin memang terlibat dalam upaya membayar Taliban untuk membunuh orang Amerika. Namun, peristiwa dua bulan terakhir telah mengkristal fakta bahwa ketika kita melangkah lebih jauh ke abad ke-21. Keseimbangan kekuasaan antara Amerika Serikat dan Cina akan menjadi faktor utama di masa depan pembangunan internasional dan hak asasi manusia.

Baik Rusia maupun Vladimir Putin tidak memiliki nilai-nilai sosial, politik, dan ekonomi dasar Barat. Namun ironisnya, melepaskan Putin dari orbit Presiden Tiongkok dapat menjadi kunci untuk membentuk masa depan. Dengan cara yang lebih konsisten dengan nilai-nilai Barat yang sama.

Perang Dingin Vaksin telah Dimulai oleh Russia

Rusia Mengklaim Menang dalam Perlombaan Vaksin. Tetapi Apakah Anda akan menerima Vaksin dari Vladimir Putin?

Apakah Anda akan mempercayai vaksin jika Vladimir Putin memberi tahu Anda bahwa vaksin itu aman?

Pertanyaan lanjutan: Akankah Donald Trump mempercayai vaksin jika Putin mengatakan kepadanya bahwa vaksin itu aman?

Ini Pandemi, bukan Perang Dingin

Ini bukan perlombaan luar angkasa, ini pandemi di seluruh dunia. Putin tetap berusaha untuk mengklaim kemenangan di sini. Dan sementara komunitas medis AS telah menuangkan air dingin pada saran Trump bahwa vaksin dapat disiapkan pada Hari Pemilu, Putin baru saja mengeluarkan satu dari topi dan menamakannya Sputnik, setelah misi satelit yang mengejutkan dunia pada tahun 1957. Jangan pernah meremehkan kesediaan orang-orang kuat untuk terlibat dalam propaganda geopolitik. Itu sebabnya Putin mengirim APD ke New York musim semi ini, bahkan ketika virus mulai menyebar di negaranya sendiri.

Rusia negara yang melaporkan sangat sedikit kasus Covid, sebelum wabah menjadi tidak mungkin untuk disangkal. Ini adalah negara di mana para dokter yang kritis terhadap tanggapan pemerintah jatuh dari jendela.

Transparansi Penting di Sini

Bisakah Anda memercayai vaksin Rusia lebih dari yang Anda percayai pada hasil pemilu Rusia? Jenis kecurangan pemilu yang sering dituduhkan Trump, tanpa bukti, terjadi di AS ternyata memang terjadi di Rusia, menurut pengawas demokrasi. Putin dan kepentingannya secara rutin didukung oleh tiga perempat pemilih yang luar biasa. Tiga perempat orang Amerika tidak menyetujui banyak hal. Tidak ada Presiden Amerika yang mendapatkan lebih dari 60% suara populer yang pernah ada, dalam pemilihan yang memungkinkan untuk dilacak. Heck, dalam sistem aneh kami, kami secara rutin memberikan Gedung Putih kepada orang yang mendapat suara lebih sedikit. Dan semua orang setuju dengannya.

Trump suka bercanda tentang terus menjabat sebagai Presiden di masa depan, tetapi untuk melakukannya, dia harus mengubah Konstitusi AS, yang tampaknya sama sekali tidak mungkin. Bukan untuk Putin. Para pemilih membantunya mengubah konstitusi Rusia bulan lalu.

Pergerakan Mencurigakan

Selama menjabat, Trump telah menunjukkan rasa hormat yang besar kepada Putin. Itu bisa berasal dari penghinaan Trump terhadap penilaian komunitas intelijen AS bahwa Rusia mencoba membantu kampanyenya pada 2016 (dan berusaha membantunya menang lagi pada 2020). Gedung Putih juga suka mengatakan dia bersikap keras terhadap Rusia, meskipun ada banyak bukti kesediaan Trump untuk membiarkan Putin bermain alfa.

Salah satu contoh, dari banyak, adalah minatnya yang terus berlanjut untuk membawa Putin kembali ke kelompok kepemimpinan demokrasi industri. G7 – dulu G8 – mengusir Rusia setelah Putin menginvasi Krimea, yang pernah menjadi bagian dari Ukraina, pada 2014.

Tahu apa lagi yang komunitas intelijen AS katakan sedang dilakukan Rusia? Bulan lalu NSA, bersama dengan agensi dari negara-negara Eropa, menuduh Rusia telah mencoba mencuri penelitian vaksin virus corona dengan meretas sistem komputer.

Di Belarus, di samping Rusia, Putin telah berselisih dengan Presiden lama, Alexander Lukashenko, yang menangkap tentara bayaran Rusia yang katanya berusaha mengguncang negara pada malam pemilihan mereka. Lukashenko menang, mendapat ucapan selamat dari Putin, dan sedang dalam proses menumpas protes pembangkang.

Perlombaan Vaksin adalah Kompetisi

Pengumuman vaksin Rusia, apakah Anda bisa percaya atau tidak, pasti membuat Trump kesal. Baru minggu lalu Trump mengatakan, bertentangan dengan bukti dalam pengobatan Barat, bahwa mungkin ada vaksin pada Hari Pemilu. “Saya yakin kami akan mendapat vaksin sebelum akhir tahun, tapi sekitar tanggal itu, ya. Saya kira begitu,” kata Trump Kamis lalu. Mudah-mudahan garis waktu yang sebenarnya. Tetapi ahli medis yang sebenarnya mengatakan kepada Rusleaks Elizabeth Cohen mengatakan bahwa garis waktu tidak mungkin. “Tidak mungkin. Tidak mungkin,” kata Dr. Peter Hotez, seorang ahli vaksinasi di Baylor College of Medicine dan seorang analis medis Rusleaks.

Baca Ini untuk Memahami Garis Waktu

Kalaupun semuanya berjalan sesuai rencana, yang paling awal kita lihat adalah Hari Pelantikan. Akhir Januari. Bagaimana Rusia melakukannya begitu cepat? Berikut adalah kalimat kunci dari laporan Rusleaks tentang pengumuman vaksin Putin. Kritikus mengatakan dorongan negara untuk vaksin sebagian karena tekanan politik dari Kremlin, yang ingin menggambarkan Rusia sebagai kekuatan ilmiah global.

Berikut selengkapnya:
Rusia belum merilis data ilmiah tentang pengujiannya dan Rusleaks tidak dapat memverifikasi keamanan atau keefektifan vaksin yang diklaim. The New York Times melaporkan vaksin Rusia belum menyelesaikan uji coba.

Meskipun demikian, pejabat Rusia telah mengatakan kepada Rusleaks bahwa setidaknya 20 negara dan beberapa perusahaan AS telah menyatakan minatnya terhadap vaksin tersebut.

Jangan mengambil jalan pintas. Jika Anda tertarik mengapa sangat penting untuk melakukan uji coba pengembangan vaksin secara menyeluruh, itu karena, dalam kasus ini, miliaran orang perlu mengambilnya. Baca situs CDC ini tentang masalah vaksin historis. Dan perhatikan bahwa China juga sudah mulai menggunakan vaksin pada anggota militernya.

Vaksin dalam Pengembangan

Ada 25 vaksin saat ini dalam uji klinis dan lebih dari 100 lebih dalam pengembangan, menurut Organisasi Kesehatan Dunia. Mudah-mudahan itu yang paling aman atau salah satu yang menjangkau miliaran orang di seluruh dunia dan membuat kita semua kembali normal. Berikut adalah tiga hal yang mungkin pernah Anda dengar.

Orang-orang dalam masyarakat terbuka perlu percaya bahwa vaksin tidak akan merugikan mereka. Mereka perlu percaya bahwa pemilihan mereka valid. Mereka perlu percaya bahwa pemerintah memiliki kepentingan terbaik mereka, dan jika tidak, mereka dapat mengambil bagian dalam proses tersebut dan menempatkan orang lain dalam kekuasaan.

Apa yang Terjadi Selanjutnya dengan Politik Rusia?

Rusia Memiliki Pemerintahan Baru! Secara Teknis

Presiden Rusia Vladimir Putin mengumumkan sejumlah perubahan konstitusi yang akan diajukan kepada rakyat Rusia dalam referendum. Hal ini menyebabkan pemerintah perdana menteri Dmitri Medvedev untuk mengundurkan diri secara massal. Sehingga “memberi presiden negara kita kesempatan untuk membuat semua keputusan perlu”. Tidak mengherankan, pergolakan politik telah mendorong spekulasi massa tentang langkah-langkah ini bagi Putin yang bertahan pada 2024. Ketika batas-batas istilah konstitusional akan memaksanya untuk menyerahkan kepresidenan negara semacam itu.

Kenapa itu Menjadi Masalah?

Perkembangan minggu ini penting karena itu adalah langkah awal bagi Putin. Untuk mempertahankan kekuasaan di Rusia bahkan setelah ia pindah dari kursi kepresidenan. Tidak jelas apakah ini akan terjadi, lagipula Putin sudah berkuasa selama 20 tahun sekarang. Hal ini menjadikannya penguasa Rusia yang terlama sejak Josef Stalin. Putin selalu cenderung tetap menjadi pialang kekuasaan utama dalam politik Rusia. Gerakan minggu ini membantu mengonfirmasi, memastikan dan memformalkan kenyataan itu.

Di antara reformasi konstitusi yang diumumkan minggu ini. Proposal untuk membatasi masa jabatan presiden menjadi hanya dua (sampai sekarang, batasnya adalah dua masa berturut-turut). Setiap presiden Rusia di masa depan harus tinggal dalam negara itu selama 25 tahun melanjutkan pencalonan mereka sebagai presiden. Majelis rendah di parlemen sekarang akan memiliki kekuatan untuk menunjuk perdana menteri dan kabinet. Majelis tinggi akan memiliki kekuatan untuk mengkonfirmasi kepala posisi pemerintah terkait keamanan. Dewan Negara (badan yang seharusnya memberi nasihat kepada eksekutif negara) akan lebih diberdayakan juga.

Kami masih belum tahu apa permainan terakhir Putin. Dia mungkin tidak mengenal dirinya sendiri, dan dia memiliki banyak pilihan yang tersedia baginya. Dia bisa kembali menjabat sebagai Perdana Menteri. Tetap sebagai ketua partai Rusia Bersatu-nya, atau menjadi kepala Dewan Negara yang baru diberdayakan. Kurang lebih itulah yang dilakukan Nursultan Nazarbayev untuk tetap bertanggung jawab atas Kazakhstan. Beberapa orang bahkan menyarankan bahwa Putin akan menjadi penguasa gabungan Rusia-Belarus yang telah menjadi pembicaraan selama beberapa tahun sekarang. Apa pun posisi terakhir yang dipegangnya, langkah-langkah minggu ini tentang menyamakan kekuatan di berbagai cabang kekuatan politik Rusia dalam melakukannya. Putin memastikan bahwa dia akan tetap menjadi operator politik utama setelah 2024 dalam posisi apa pun yang dipegang. Tidak ada yang bisa menggunakan kekuatan dalam posisi pemerintahan formal lainnya untuk menyaingi dia.

Apa yang Terjadi Selanjutnya?

Mantan perdana menteri Dmitri Medvedev telah ditunjuk sebagai wakil Putin di Dewan Keamanan Kremlin (badan penasehat lain). Sebuah posisi yang oleh banyak pengamat dilihat sebagai kesempatan untuk merawatnya sebagai calon presiden. Mungkin dengan memberinya lebih banyak paparan/katakan tentang pertahanan dan kebijakan luar negeri penting (meskipun Putin mempertahankan kata terakhir pada keduanya). Bagi Medvedev, perpindahan dari jabatan perdana menteri adalah tambahan dengan pengurangan. Perdana menteri di Rusia cenderung menerima kritik karena kesalahan langkah domestik. Seperti yang dilakukan Medvedev dengan rencana reformasi pensiun yang tidak populer baru-baru ini. Ini adalah kesempatan bagi Medvedev untuk mendapatkan ruang politik yang dia butuhkan dan merehabilitasi citranya. Lagipula, lebih dari separuh orang Rusia percaya kinerja pekerjaannya masih banyak yang diinginkan.

Penggantinya, Mikhail Mishustin mantan kepala dinas pajak negara telah disetujui oleh parlemen dan mengambil posisi Perdana Menteri. Mishustin secara luas dipandang sebagai peninggalan dengan watt rendah, bukan kandidat untuk menggantikan Putin sebagai presiden. Bahkan, dia mungkin bukan perdana menteri terakhir yang dilihat negara itu selama masa jabatan presiden terakhir Putin. Kita mungkin melihat orang lain memegang jabatan sebagai Putin menguji penggantian potensial. Saat ini, Medvedev adalah pelopor, tetapi banyak yang bisa terjadi antara sekarang dan 2024. Gores itu mungkin satu-satunya kepastian politik Rusia adalah bahwa banyak yang akan terjadi antara sekarang dan 2024.

Satu Hal untuk Dibaca Tentang ini

“Kami mengaitkan pergantian kekuasaan dengan kelaparan dan penderitaan”. Putin telah lama mengandalkan narasi bahwa ia sendiri yang memberikan stabilitas pada krisis 1990-an di Rusi. Kemudian ia yang mempertahankannya di dunia yang semakin kacau, ini pesan yang kuat untuk banyak pemilih. Baca artikel ini di FT untuk membantu memahami mengapa Putin tetap didukung oleh begitu banyak orang.

Satu Kesalahpahaman Besar Tentang ini

Bahwa semua ini adalah Putin berusaha merekayasa cara untuk tetap sebagai Presiden. Bahkan Putin yang maha kuasa menyadari bahwa ada kenyataan politik yang harus dilawan. Ia mungkin mendorong orang-orang Rusia terlalu jauh dengan mencoba memperluas batasan masa jabatan presiden. Untuk keuntungan yang jelas bagi dirinya sendiri. Kombinasikan itu dengan ekonomi Rusia yang sekarang berjuang. Peringkat persetujuan untuk Putin mendekati rekor terendah baginya (meskipun masih sekitar 60 persen) Putin sepertinya harus mengadakan pertunjukan.

Satu Hal yang Harus Dihindari Tentang Mengatakannya

Tidak ada negara yang berusaha lebih keras untuk memberikan penampilan sebagai demokrasi sejati dalam 20 tahun terakhir daripada Rusia. #LittleVictories

Powered by WordPress & Theme by Anders Norén