Pertanyaan tentang apa yang akan terjadi selanjutnya untuk Vladimir Putin. Setelah masa jabatan presidennya saat ini berakhir pada 2024 telah menjadi pertanyaan utama yang mendorong politik Rusia. Tenggat waktu yang menjulang telah menyebabkan berbulan-bulan teori. Dan spekulasi tentang bagaimana Putin akan memetakan masa depan politik negara itu. Dengan mengeksplorasi berbagai cara untuk tetap berkuasa atau perlahan-lahan transisi menjauh dari Kremlin. Pada hari Selasa, masa depan itu menjadi sedikit lebih jelas ketika serangkaian gerakan politik koreografi di parlemen Rusia.  Mengatur panggung bagi pemimpin lama untuk melayani sebagai presiden negara selama 16 tahun lagi.

Proposal, yang disahkan oleh Duma Negara, majelis rendah parlemen Rusia, membuka pintu bagi Putin yang berusia 67 tahun. Yang telah memerintah selama lebih dari 20 tahun — untuk melayani sebanyak dua lagi masa jabatan enam tahun.  Berpotensi memperpanjang kekuasaannya atas Rusia hingga 2036, ketika ia berusia 83 tahun. Presiden Rusia diwajibkan oleh konstitusi untuk mundur pada 2024 ketika masa jabatan presiden kedua berturut-turut berakhir. Tetapi mosi yang secara tak terduga diusulkan di parlemen pada hari Selasa akan mengubah konstitusi. Dengan cara yang akan mengatur ulang masa jabatan presiden Putin kembali ke nol.

Putin telah menyetujui amandemen tersebut, tetapi ia mengatakan bahwa undang-undang tersebut harus terlebih dahulu disetujui oleh Mahkamah Konstitusi Rusia. Yang sebagian besar merupakan formalitas mengingat politik negara itu yang dikontrol ketat. Putusan yang akan datang dari pengadilan adalah bagian dari serangkaian perubahan yang lebih luas terhadap konstitusi Rusia. Yang akan dimasukkan ke pemungutan suara nasional yang dijadwalkan untuk 22 April. Dan menentukan lintasan negara itu selama beberapa dekade mendatang.

Jadi Apa yang Baru Saja Terjadi?

Usulan untuk mengatur ulang batas masa jabatan Putin diajukan selama sesi parlemen oleh Valentina Tereshkova. Seorang anggota partai Rusia Bersatu yang berkuasa yang juga wanita pertama di luar angkasa. Yang berpendapat bahwa perubahan itu diperlukan karena, “Putin harus ada di sana —Jika ada sesuatu yang salah. ” Anggota parlemen menawarkan dukungan yang luar biasa untuk gagasan itu. Dan sesi yang difokuskan pada amandemen terhadap konstitusi kemudian ditunda. Ketika Pembicara Vyacheslav Volodin mengatakan bahwa ia ingin berkonsultasi dengan Putin untuk mengangkat batasan jangka waktu.

Putin kemudian muncul sendiri di parlemen. Dan dalam pidato setengah jam yang disiarkan televisi ia mengatakan bahwa ia setuju dengan proposal tersebut. Dan bahwa ia harus diizinkan untuk mencalonkan diri lagi sebagai presiden untuk memastikan stabilitas politik Rusia.

“Rusia sudah memiliki cukup revolusi,” kata Putin dalam pidatonya. “Presiden adalah penjamin konstitusi dan, secara lebih sederhana, penjamin keamanan negara kita, stabilitas internalnya dan pengembangan evolusi internal.”

Meskipun mendukung keputusan untuk mengizinkan dua masa jabatan presiden untuk dirinya sendiri. Putin mengatakan bahwa presiden masa depan harus mematuhi batas dua masa jabatan. Pemimpin Rusia juga menambahkan bahwa sementara “stabilitas” adalah kebutuhan utama negara saat ini. Di masa depan ketika Rusia lebih kuat, negara “membutuhkan jaminan bahwa orang-orang yang berkuasa dapat diubah secara teratur”. Putin juga menolak proposal sebelumnya yang diajukan selama sesi untuk pemilihan parlemen awal, yang saat ini dijadwalkan untuk 2021.

Mengomentari pergantian peristiwa yang tidak terduga hari itu. Alexei Navalny, tokoh oposisi Rusia yang paling terkemuka, tweeted. “Sudah jelas: Tidak akan ada pemilihan awal. Putin akan menjadi presiden seumur hidup. ”

Kenapa Sekarang?

Usaha terbaru ini adalah bagian dari serangkaian langkah-langkah terbaru. Yang mencari untuk menjawab pertanyaan sulit tentang apa yang terjadi setelah 2024. Pada bulan Januari, Putin mengumumkan reformasi konstitusi. Yang akan mendistribusikan kembali beberapa kekuasaan kepresidenan kepada parlemen dan Dewan Negara, yang tidak jelas. Badan yang akan memberikan kepalanya kekuatan besar atas kebijakan luar negeri dan militer Rusia. Putin tampaknya mengisyaratkan niatnya untuk meninggalkan kursi kepresidenan. Dan banyak analis meramalkan bahwa ia akan tetap sebagai kepala Dewan Negara. Di mana ia masih dapat memiliki pengaruh signifikan terhadap negara.

Tetapi minggu lalu, Putin mengatakan bahwa dia tidak bermaksud untuk memimpin Dewan Negara yang baru diberdayakan setelah 2024. Menambahkan bahwa dia melakukan hal itu akan “merusak” bagi Rusia. Pengumuman hari Selasa hanya menambah kebingungan tentang apa yang akan terjadi selanjutnya. Karena harapan sebelumnya bahwa Putin bermaksud melemahkan kepresidenan dan memberdayakan parlemen telah memudar. Keputusan untuk beralih ke Mahkamah Konstitusi muncul ketika harga energi meningkat. Dan pendapatan meningkat yang membantu mendorong popularitas Putin di masa-masa awal kepresidenannya telah berlalu. Dan ekonomi Rusia terus terpukul oleh harga minyak yang rendah selama pertengkaran dengan Arab Saudi. Dan terluka oleh kejatuhan keuangan dari penyebaran coronavirus.

Selain itu, sementara Putin masih tetap populer, pemerintahannya menghadapi penurunan peringkat dan meningkatnya ketidakpercayaan yang hanya bisa tumbuh. Pemecatan pemerintah yang tidak populer pada Januari dan penunjukan sebagai perdana menteri Mikhail Mishustin. Yang sejak itu menjanjikan peningkatan manfaat sosial, dipandang sebagai langkah untuk meningkatkan popularitas Putin dan membalikkan keadaan. Sebuah jajak pendapat Januari dari Pusat Levada, sebuah jajak pendapat independen yang berbasis di Moskow. Menemukan bahwa peringkat persetujuan Putin adalah 68 persen. Tetapi kepercayaan pada presiden turun menjadi 35 persen, terendah sejak pencaplokan Crimea oleh Rusia pada tahun 2014.

Akankah Putin Berkuasa Selamanya?

Sementara pergantian kejutan hari Rabu telah membuka jalan baru untuk Putin, itu belum menghilangkan ambiguitas tentang tindakan Kremlin. Alih-alih, langkah dramatis ini dilihat secara luas sebagai bagian dari upaya menciptakan opsi bagi pemimpin Rusia. Sementara Putin mendukung usulan itu di parlemen, dia tidak secara pasti mengatakan dia akan mencalonkan diri lagi sebagai presiden. Dan berbicara kepada publik Rusia di akhir pidatonya, dengan mengatakan. “Saya yakin bahwa bersama-sama, kita akan melakukan banyak hal besar lagi, di Setidaknya sampai 2024. Lalu, kita akan lihat. ”

Meski demikian, langkah ini menawarkan perubahan penting dari Kremlin. Dan mencerminkan kurangnya kepercayaan pada banyak cara yang lebih canggih yang dikemukakan untuk mempertahankan kekuasaan Putin. Beberapa proposal telah mempertimbangkan pemberian presiden pensiunan yang kebal dari penuntutan. Sementara yang lain akan menjadikan Putin senator seumur hidup di majelis tinggi Rusia. Opsi lain yang tidak berhasil membuat Kremlin menekan negara tetangga Belarus agar setuju untuk menggabungkan negara dengan Rusia. Yang memungkinkan Putin menghindari batasan jangka waktu sebagai kepala negara yang baru bersatu.

Memulai kembali jam pada batasan jangka waktu Putin tidak akan banyak memuaskan keinginan publik yang semakin besar akan perubahan. Tetapi hal itu tentu akan memberikan kesempatan bagi para elit Rusia yang ingin mempertahankan status quo. Putin adalah yang teratas dari sistem otoriter negara dan berfungsi sebagai penengah untuk perselisihan tingkat tinggi. Mencegah intrik istana agar tidak menyebar ke pandangan publik dan melindungi kekayaan para elit. Dengan Putin dikeluarkan dari peran ini, banyak yang berspekulasi bahwa sistem saat ini akan menjadi tidak stabil. Yang mengarah pada perebutan kekuasaan dan persaingan untuk mengisi kekosongan yang ditinggalkan oleh presiden.

Ini menyajikan tindakan penyeimbangan yang sulit bagi Putin di tahun-tahun mendatang. Karena Kremlin mencari cara untuk menahan reaksi publik dan masih mengendalikan elit. Dengan beberapa alternatif, Putin hingga 2036 tampaknya menjadi pilihan paling nyaman untuk Kremlin.