Moskow Menjual Senjata ke Armenia Dan Azerbaijan tetapi juga Memimpin Upaya Pihak-pihak yang Bertempur untuk Meletakkan Senjata Mereka

Dua abad yang lalu, para tsar Rusia dengan bangga menyatakan bahwa mereka “membebaskan” orang-orang Armenia. Mereka membebaskan Armenia dari kekuasaan Turki Ottoman dan Iran.

Tepat setelah Perang Dunia II, pemimpin Soviet Joseph Stalin berencana untuk menginvasi. Dan mencaplok Turki timur untuk “memperluas” Armenia Soviet dan mendapatkan akses ke Mediterania.

Rusia pasca-Komunis tampaknya mengikuti pola yang sama dalam “melindungi” orang-orang Armenia dari tetangga mereka. Azerbaijan bekas-Soviet yang berbahasa Turki dan sekutu terdekatnya, Turki.

Dan ketika konflik yang telah berlangsung puluhan tahun di Nagorno-Karabakh. Wilayah pegunungan Azerbaijan yang memisahkan diri yang didominasi oleh etnis Armenia sejak awal 1990-an. Dibuka kembali pada akhir September, Rusia-lah yang melangkah sebagai pembawa perdamaian.

Para pemimpin Armenia masih berpikir bahwa harapan terbaik mereka terletak pada Moskow.

“Dalam beberapa hari terakhir, Rusia dapat memainkan perannya sebagai sekutu strategis Armenia pada tingkat tertinggi”. Kata Perdana Menteri Armenia Nikol Pashinyan dalam pidato yang disiarkan televisi pada 14 Oktober.

“Saya yakin ini akan terus memainkan peran ini dengan jelas dan tidak diragukan lagi. Dalam tradisi persahabatan terbaik orang Armenia dan Rusia.”

Pengamat Armenia mengatakan bahwa bangsa mereka bersama dengan etnis Armenia di Nagorno-Karabakh. Menjaga keseimbangan geostrategis pro-Moskow di wilayah Kaukasus Selatan yang melintasi Eropa Timur dan Timur Tengah.

Bagi mereka, gejolak terbesar konflik Nagorno-Karabakh yang telah menewaskan ratusan tentara dan puluhan warga sipil hanyalah kelanjutan dari kebijakan. Kebijakan “imperialistik” Ankara dan sentimen anti-Armenia yang menyebabkan pembunuhan massal orang-orang Armenia di Turki Ottoman. abad yang lalu.

Tuduhan Genosida

Armenia dan banyak negara Barat menyebut pembunuhan hingga 1,5 juta orang Armenia sebagai “genosida”, sementara Turki membantah tuduhan tersebut.

Resistensi Armenia-lah yang membantu menjaga keseimbangan geopolitik di kawasan itu. Kata Boris Navasardian, seorang analis yang berbasis di ibukota Armenia, Yerevan, mengatakan kepada Al Jazeera.

“Jika tidak, dunia akan menghadapi preseden lain, fait achievement. Pemusnahan beberapa orang Armenia dan pengusiran orang Armenia lainnya dari Nagorno-Karabakh. Dan pembentukan dominasi Turki atas sebagian besar Kaukasus Selatan,” katanya.

Tapi hari-hari di Tsar Rusia terobsesi dengan “kembalinya” Konstantinopel ke Kristen Ortodoks. Dan meningkatkan dominasi Turki Ottoman atas Timur Tengah dan Balkan sudah lama berlalu.

Saat ini, konfrontasi antara Turki dan Rusia tidak memiliki nuansa seperti itu.

Rusia telah bentrok dengan Turki terkait Suriah dan Libya, tetapi konfrontasi langsung lainnya tampaknya tidak terlihat.

Dan sikap pro-Armenia di Moskow tidak menyebabkan putusnya hubungan dengan Baku.

Presiden Azerbaijan Ilkham Aliyev belajar diplomasi di universitas bergengsi Rusia. Ayahnya serta pendahulunya Heydar Aliyev menghabiskan beberapa dekade bekerja di Moskow sebagai pejabat KGB tertinggi.

Tetapi banyak orang Azerbaijan melihat preferensi Moskow sebagai hambatan utama dalam menyelesaikan konflik tertua di bekas Uni Soviet.

“Itu adalah Rusia yang membantu menduduki Nagorno-Karabakh dan distrik sekitarnya. Dan selama bertahun-tahun berdiri di jalan Baku untuk menyelesaikan konflik secara damai”. Kata analis yang berbasis di Baku Emil Mustafayev kepada Al Jazeera.

Sementara Ankara berjanji untuk mendukung Azerbaijan, saudara linguistik dan budaya Turki, “sampai akhir pendudukan”. Rusia tampaknya dibatasi pada peran sekunder, kata beberapa pengamat.

Upaya Perdamaian Rusia juga Gagal

politik rusia Armenia dan Rusia adalah bagian dari perjanjian keamanan enam negara bekas Soviet, yang tidak termasuk Azerbaijan. Mereka yang harus saling membantu secara militer jika terjadi konflik bersenjata. Moskow juga memiliki pangkalan militer di Armenia, tetapi Kremlin belum mengirim satu tentara pun untuk mendukung Armenia.

Setelah permusuhan dimulai, Rusia hanya melakukan latihan angkatan laut di Kaspia, utara Baku dan dengan tergesa-gesa mengatakan bahwa mereka “tidak menimbulkan ancaman apa pun dan tidak memaksakan pembatasan pada kegiatan ekonomi negara-negara pesisir Kaspia”.  

Dua gencatan senjata yang ditengahi Moskow yang ditandatangani pada 10 Oktober dan 18 Oktober dilanggar dalam beberapa jam. Tetapi diplomat Rusia mengesampingkan solusi militer untuk konflik tersebut.

“Kami berdiri di sudut pandang kami. Penyelesaian damai tidak hanya mungkin, itu tetap satu-satunya cara,” kata Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov pada 14 Oktober.

Beberapa orang melihat kelembaman politik ini sebagai tanda kelemahan.

“Moskow hampir tidak diperhitungkan, tampaknya kekuatan yang menurun dan tidak menunjukkan prinsip apa pun. Dan prinsip itulah yang memainkan peran besar dalam hubungan internasional”. Pavel Luzin, seorang analis pertahanan yang berbasis di Rusia dengan Jamestown Foundation , sebuah wadah pemikir Washington, mengatakan kepada Al Jazeera.

Kurangnya prinsip terutama terlihat dalam hal penjualan senjata.

Moskow selama bertahun-tahun telah mengirimkan persenjataan ke Baku dan Yerevan.

Dalam aksi beli yang didorong oleh petrodolar, Azerbaijan yang kaya minyak menghabiskan sekitar $24 miliar untuk senjata antara 2008 dan 2018, menurut Institut Penelitian Perdamaian Internasional Stockholm (SIPRI), sebuah lembaga pemikir yang memantau pengeluaran militer di seluruh dunia. Baku membeli tank, APC, sistem artileri, peluncur roket ganda, dan drone buatan Rusia, Belarus, Turki, dan Israel.   

Yerevan Kesal dengan Keinginan Rusia untuk Memasok Senjata

“Ini adalah masalah yang sangat menyakitkan bagi kami. Bangsa kami sangat prihatin dengan fakta bahwa mitra strategis kami menjual senjata ke Azerbaijan”. Kata Presiden Armenia Serzh Sargsyan pada 2014.

Negaranya yang miskin sumber daya dan kekurangan uang sebagian besar mendapatkan persenjataan Rusia yang lebih murah dan lebih tua. Gratis atau secara kredit, menghabiskan hanya $4 miliar pada 2008-2018. Tetapi menghabiskan hingga seperlima dari anggaran tahunan negara, kata SIPRI.

Penjelasan lain dari ketidaktegasan Rusia adalah pemberontakan damai 2018 yang menggulingkan Presiden Sargsyan yang pro-Rusia. Dan diduga korup dan menempatkan mantan humas Pashinyan di pucuk pimpinan. Dia mencoba mendiversifikasi aliansi politik Armenia dan mencari hubungan lebih dekat dengan Barat.

Armenia, pada dasarnya, membayar wacana neoliberal yang dipersonifikasikan oleh Pashinyan, ”Aleksey Kushch. Seorang analis politik yang berbasis di ibukota Ukraina, Kyiv, mengatakan kepada Al Jazeera.

Dia mengatakan bahwa Kremlin memberikan bobot politiknya di belakang wilayah separatis di bekas Uni Soviet. Di Donbass Ukraina, Transnistria Moldova dan Ossetia Selatan Georgia dan Abkhazia selama para penggerak mereka tidak menyimpang dari jalur pro-Rusia.

“‘Paksaan untuk persahabatan’ Rusia akan terjadi di mana saja di bekas Uni Soviet. Di mana revolusi jalanan menang,” katanya menggunakan istilah “paksaan untuk perdamaian”. Yang diciptakan di Kremlin selama perang Rusia-Georgia 2008.

Konflik saat ini mungkin memiliki konsekuensi jangka panjang bagi pengaruh Moskow di Kaukasus Selatan.

“Menilai dari pernyataan Presiden Aliyev bahwa era baru akan dimulai di wilayah tersebut. Setelah perang, Baku akhirnya membuat kesimpulan serius tentang peran Rusia. Dan hubungannya dengan Moskow tidak akan sama,” kata analis Mustafayev.