Tag: Gerakan Politik

Strategi Rusia di Afrika

Desas-desus keterlibatan Rusia di Mali telah mendapatkan momentum sejak 2018. Rusia dituduh mendukung kudeta yang terjadi pada Agustus 2020, yang diatur oleh anggota berpangkat tinggi tentara Mali. Para perwira ini, sebenarnya, kembali seminggu sebelum kudeta dari pelatihan dua bulan di Rusia.

Kebetulan itu cukup bagi para analis untuk menghubungkan Assimi Goita, pemimpin Junta baru, dengan pemerintah Rusia. Meski hubungan ini belum terbukti, hubungan yang berkembang antara Rusia dan negara-negara sub-Sahara mengancam keseimbangan kekuatan di kawasan.

Pada 2019, politikus Skotlandia Michael Ancram, Marquess of Lothian, meminta informasi dari Foreign & Commonwealth Office (FCO) yang mereka pegang tentang rencana pemasangan pangkalan militer Rusia di Afrika, khususnya di Zimbabwe. Ada kekhawatiran bahwa pengaruh Moskow mungkin bertabrakan dengan London. Aktor besar lainnya di Afrika, Paris, menjadi khawatir pada tahun 2018.

Ketika Wagner Rusia dan konsultan keamanan GRU mulai muncul di lingkaran politik. Di negara-negara seperti Republik Afrika Tengah, Eritrea, Republik Demokratik Kongo, Sudan dan juga Libya bersama pasukan Khalifa Haftar. Di Libya, pasukan keamanan Rusia dikabarkan menderita kerugian besar dalam pertempuran di Tripoli.

Keahlian Keamanan sebagai Alat Diplomatik

Bagian dari keterlibatan Rusia dengan Afrika adalah militer. Tentara Rusia dan kontraktor militer swasta Rusia yang terkait dengan Kremlin telah memperluas jejak militer global mereka di Afrika. Mengupayakan hak pangkalan di setengah lusin negara dan menandatangani perjanjian kerja sama militer dengan 28 pemerintah Afrika. Menurut analisis oleh Institute for the Study of Perang.

Pejabat AS memperkirakan bahwa sekitar 400 tentara bayaran Rusia beroperasi di Republik Afrika Tengah (CAR). Dan Moskow baru-baru ini mengirimkan peralatan militer untuk mendukung operasi kontra pemberontakan di Mozambik utara. Rusia adalah pengekspor senjata terbesar ke Afrika, menyumbang 39 persen dari transfer senjata ke kawasan itu pada 2013-2017.

Pengaruh Moskow di Bamako?

Fakta bahwa duta besar Rusia untuk Mali, Igor Gromyko, adalah salah satu pejabat pertama yang diterima oleh Junta tidaklah mengejutkan. Media lokal aBamako.com melaporkan bahwa para pemimpin militer kudeta baru saja menghabiskan satu tahun pelatihan di Rusia.

Meskipun aktivitas semacam ini tidak luar biasa, dengan negara-negara seperti AS melatih pasukan dari lebih dari 20 negara Afrika. Dan membentuk pemimpin militernya, ini menunjukkan bahwa Rusia menganggap kehadiran keamanannya di Afrika perlu.

Kudeta tersebut merupakan pukulan bagi diplomasi Prancis, karena Paris telah banyak berinvestasi. Dalam keamanan Mali melalui aliansi yang erat dengan mantan Presiden Mali, Ibrahim Boubacar Keita. Masa Keita menjabat, yang dimulai pada 2013 setelah kudeta pada 2012 menggulingkan Amadou Toumani Toure. Bertepatan dengan misi penjaga perdamaian Prancis. Dan Kremlin mungkin berusaha untuk menggantikan Prancis di negara-negara Afrika Barat tempat Paris memiliki benteng dan pengaruh.

Rusia juga dapat memanfaatkan kudeta Mali untuk mengamankan kesepakatan ekonomi sambil memperkuat posisi geopolitiknya di Afrika Barat.

Menurut FPRI, raksasa energi nuklir Rusia Rosatom. Yang secara langsung bersaing dengan mitranya dari Prancis, Avenda untuk mendapatkan kontrak di Sahel. Dapat memperoleh keuntungan dari hubungan yang baik dengan otoritas politik baru Mali. Nordgold, perusahaan emas Rusia yang memiliki investasi di Guinea dan Burkina Faso. Juga dapat memperluas inisiatif ekstraksi di cadangan emas Mali.

Namun, Profesor Irina Filatova, Profesor Riset di Sekolah Tinggi Ekonomi di Moskow. Yang berspesialisasi dalam Kebijakan Luar Negeri Rusia. Bersikeras untuk berhati-hati tentang asumsi campur tangan Rusia dalam politik Mali:

Sulit bagi saya untuk menilai seberapa andal informasi ini karena Moskow tidak mengatakan apa-apa tentang itu.

Tidak Adanya Perjanjian Terbaru

Memang, meskipun Rusia telah menjadi mitra jangka panjang dengan Mali sejak kemerdekaan Mali dari Prancis pada 1960-an. Tidak ada perjanjian diplomatik yang signifikan baru-baru ini yang disahkan, di luar perdagangan senjata.

Selain itu, pergeseran aliansi Junta dari Prancis ke Rusia mungkin juga terkait dengan ketidakpercayaan terhadap sekutunya yang lebih tradisional. Dengan Prancis sejauh ini tidak dapat menstabilkan Mali. Untuk mengambil keuntungan lebih jauh dari kudeta di Mali. Rusia telah memposisikan diri sebagai mitra kontra pemberontakan bagi negara-negara di kawasan.

Dalam wawancara 9 September dengan Sputnik, Duta Besar Pantai Gading untuk Rusia Roger Gnango. Menyerukan peningkatan kerja sama militer dengan Rusia, karena ketidakstabilan akibat kudeta Mali.

Langkah Selanjutnya dalam Kebijakan Afrika Putin

Keterlibatan Rusia yang meningkat di Afrika juga dapat dijelaskan oleh kebutuhan vitalnya untuk membangun jalan komersial baru. Dan aliansi diplomatik setelah sanksi Barat terkait Krimea yang diberlakukan di Moskow pada 2014. Menurut CSIS. Sebuah lembaga pemikir Amerika, Moskow baru-baru ini melipatgandakan perdagangannya dengan Afrika tiga kali lipat.

Dari $6,6 miliar pada tahun 2010 menjadi $18,9 miliar pada tahun 2018. Rusia juga memperluas kekuatan ekonominya di luar penjualan senjata. Menambahkan investasi dalam minyak, gas, dan meningkatkan tenaga nuklir di seluruh benua. Sementara juga mengimpor ekstraktif, seperti berlian dalam CAR, bauksit di Guinea, dan platinum di Zimbabwe.

Secara politis, Rusia bertujuan untuk membangun aliansi baru dan menjalin pertemanan baru. Baik untuk membangun kembali citranya sebagai kekuatan dunia. Dan mengurangi pengaruh Barat di wilayah di mana sosialisme sering menjadi bagian dari budaya politik para pemimpin kemerdekaan. Kebijakan ini telah membuahkan hasil, dengan Rusia membujuk pada tahun 2014. Lebih dari setengah pemerintah Afrika untuk menentang atau abstain dari Resolusi Majelis Umum PBB yang mengutuk aneksasi Krimea.

Rusia menandatangani kesepakatan dengan badan-badan regional, seperti Komunitas Pembangunan Afrika Selatan. Dan memperkuat hubungan multilateral dengan para pemimpin Afrika melalui organisasi KTT Rusia-Afrika. Pejabat Republik Afrika Tengah telah menyimpulkan inti. Dari aliansi baru ini: “Kami menyampaikan masalah kami dan Rusia menawarkan untuk membantu kami.”

Destabilisasi Tatanan Tradisional?

Sebagian besar pemimpin Afrika telah memperhitungkan keuntungan bergabung dengan Moskow untuk mengejar tujuan politik, keamanan, dan ekonomi. Hal ini memungkinkan mereka untuk memiliki margin manuver yang lebih besar terhadap aturan internasional.

Dengan mempermainkan AS dan Rusia satu sama lain; jika Washington menekan terlalu keras pada topik demokrasi dan hak asasi manusia. Negara-negara Afrika dapat mengancam untuk meningkatkan hubungan mereka dengan Moskow dan mendukung hubungan komersial yang lebih berpusat pada timur.

Namun, pengaruh Rusia, yang sebagian besar masih mengandalkan keahlian keamanannya. Dan penggunaan kelompok kontraktor Wagner dalam konflik, menawarkan risiko bagi stabilitas Afrika secara keseluruhan. Moskow mungkin mencoba mengandalkan penggulingan pemerintah yang enggan untuk memajukan agenda diplomatiknya, yang mungkin terjadi di Mali.

Kampanye Misinformasi Pemilu Rusia Muncul Kembali

Facebook menghapus akun yang terkait dengan peternakan troll ‘Badan Riset Internet’ Rusia.

Kelompok troll Rusia yang ikut campur dalam pemilihan AS 2016 melakukannya lagi. Menggunakan akun palsu dan situs berita palsu untuk menyebarkan disinformasi sebelum pemilihan November, lapor Facebook.

Facebook mengatakan telah menghapus 13 akun dan dua halaman dari platform media sosialnya pada Agustus. Yang memiliki tautan ke Badan Riset Internet, kelompok Rusia yang melancarkan kampanye disinformasi pada 2016.

Dalam sebuah laporan tentang “perilaku tidak autentik yang terkoordinasi,” Facebook mencatat bahwa perusahaan menerima tip dari FBI tentang aktivitas tersebut.

Sementara laporan Facebook mencatat bahwa akun dan halaman yang terhubung dengan IRA ini berada pada tahap awal dalam mengembangkan audiens. Pembuat di belakang mereka menggunakan teknik canggih termasuk foto yang dihasilkan komputer untuk membuat persona online dan mengelola konten.

“Persona ini beroperasi di sejumlah layanan internet dan menggunakan nama palsu. Dan foto profil yang dihasilkan kemungkinan menggunakan teknik pembelajaran mesin. Dan menyamar sebagai editor berita dari berbagai negara, termasuk AS,” menurut laporan perusahaan. “Mereka merekrut jurnalis lepas. Tanpa disadari untuk menulis tentang topik tertentu dalam bahasa Inggris dan Arab.”

13 akun Facebook dan dua halaman utamanya memusatkan perhatian mereka pada pengguna di AS, Inggris, Aljazair, dan Mesir. Ditambah negara-negara berbahasa Inggris lainnya serta negara-negara di Timur Tengah dan Afrika Utara, kata Facebook.

Penghapusan akun terkait IRA dilakukan di tengah kekhawatiran bahwa Rusia, bersama dengan negara-negara lain. Meningkatkan upayanya untuk ikut campur dalam pemilu November menggunakan taktik disinformasi (lihat: Laporan Akhir: Detail Peretasan Pemilu Rusia 2016 Lainnya).

Dalam wawancara video baru-baru ini dengan Grup Media Keamanan Informasi, Christopher Krebs, direktur Badan Infrastruktur dan Keamanan Keamanan Siber AS. Memperingatkan bahwa Rusia, China, dan Iran semuanya berusaha memengaruhi pemilihan November.

Upaya yang Lebih Bertarget

Kampanye terbaru Rusia berusaha menargetkan komunitas “berhaluan kiri” di AS. Inggris dan di tempat lain dengan menyoroti masalah keadilan sosial dan rasial. Serta kontroversi politik di negara-negara Uni Eropa dan NATO, kata Facebook.

Di antara masalah dan kontroversi yang disorot oleh halaman dan akun ini adalah dugaan kejahatan perang dan korupsi Barat; isu yang berkaitan dengan lingkungan; ketegangan antara Israel dan Palestina; pandemi virus corona; kritik terhadap fracking; kampanye presiden dari Demokrat Joe Biden dan pasangannya, Kamala Harris; dan Presiden AS Donald Trump dan kebijakannya, menurut laporan itu.

Beberapa konten ini berasal dari situs berita palsu bernama “PeaceData”, yang diterbitkan dalam bahasa Inggris dan Arab. Domain yang terkait dengan situs tersebut telah didaftarkan pada 6 Februari, menurut laporan oleh Graphika. Sebuah perusahaan analisis jejaring sosial, yang membantu menganalisis akun Facebook.

Menggunakan Bantuan AI dalam Aksinya

Pencipta di balik akun dan halaman yang ditautkan ke IRA ini menyewa penulis lepas. Untuk menghasilkan subjek konten untuk situs, menurut laporan Graphika.

Kampanye disinformasi menggunakan gambar yang dihasilkan kecerdasan buatan untuk membuat persona palsu, Graphika melaporkan. Banyak dari profil palsu ini juga dibagikan di Twitter dan LinkedIn dalam upaya meningkatkan tampilan keaslian.

“Kemudahan yang mempengaruhi operasi sekarang dapat memanfaatkan pembelajaran mesin. Untuk menghasilkan gambar profil palsu adalah perhatian yang terus berlanjut,” catat laporan Graphika. “Saat ini, gambar profil yang dihasilkan AI yang digunakan oleh operasi pengaruh relatif mudah dikenali. Dan penggunaan gambar semacam itu tidak banyak menutupi petunjuk perilaku lainnya.”

Laporan Facebook dan analisis Graphika mencatat bahwa operasi Rusia terbaru kecil dibandingkan dengan upaya troll IRA pada tahun 2016. Dan tampaknya pembuat akun ini berusaha menargetkan pengguna dengan lebih hati-hati untuk memengaruhi keputusan terkait pemilu mereka. Secara keseluruhan, akun tersebut memiliki sekitar 14.000 pengikut, dengan lebih dari 200 pengikut versi bahasa Inggris dari situs-situs ini.

“Ini melanjutkan tren operasi pengaruh yang mencoba menggunakan sejumlah kecil akun. Yang lebih meyakinkan dan dibuat dengan cermat untuk menargetkan komunitas dan publikasi,” kata Graphika.

Akan Datang Lebih Banyak Lagi?

Tom Kellermann, kepala strategi keamanan siber di VMware yang menjabat sebagai penasihat keamanan siber. Untuk mantan Presiden Barack Obama, berharap untuk melihat lebih banyak perilaku informasi. Yang salah terkait pemilu oleh Rusia dan lainnya selama 60 hari ke depan.

“Direktur FBI memperingatkan bahwa musuh Perang Dingin kita sangat aktif,” kata Kellermann kepada ISMG. “Kita harus lebih peduli tentang upaya meretas daftar pemilih dan serangan integritas berikutnya.”

Leo Pate, konsultan keamanan aplikasi di firma keamanan nVisium. Mencatat bahwa platform media sosial seperti Facebook dan Twitter menjadi lebih baik dalam menemukan dan menghapus jenis konten ini. Tetapi itu mungkin tidak cukup untuk menghentikan semua disinformasi yang mungkin akan datang sebelum November.

“Sangat bagus bahwa Facebook dan platform media sosial lainnya mengembangkan proses untuk mengatasi ini,” kata Pate kepada ISMG. “Namun, upaya ini masih dalam tahap awal dan akan menarik untuk melihat apakah upaya tersebut matang. Atau bahkan berlanjut, setelah pemilihan presiden AS 2020.”

Grup Lain

Selain akun dan halaman yang ditautkan ke IRA, Facebook menghapus ratusan akun lain. Yang berpartisipasi dalam jenis perilaku tidak autentik lainnya.

Misalnya, Facebook menghapus 55 akun, 42 halaman, dan 36 akun Instagram yang ditautkan ke CLS Strategies. Sebuah perusahaan komunikasi strategis AS. Akun perusahaan tampaknya menargetkan pengguna di Venezuela, Meksiko, dan Bolivia. Dalam upaya mempengaruhi pemilihan dan politik di sana, menurut laporan Facebook.

Facebook juga menghapus 453 akun, 103 halaman, 78 grup. Dan 107 akun Instagram yang dioperasikan dari Pakistan yang berfokus pada pengguna di Pakistan dan India. Pos-pos tersebut tampaknya pro-India dan menentang pemerintah Pakistan.

Sanksi IRA

Setelah pemilu 2016, badan intelijen AS mulai membedah pekerjaan peternakan troll IRA. Untuk menentukan bagaimana mereka menggunakan posting media sosial dan berita palsu. Untuk menciptakan dan memperkuat perpecahan atas masalah yang diperdebatkan, seperti pengendalian senjata, imigrasi dan migrasi, menurut laporan berita .

IRA juga berusaha ikut campur dalam pemilihan paruh waktu 2018. Pada Oktober 2019, Departemen Keuangan AS memberlakukan babak baru sanksi terhadap sekutu dekat Presiden Rusia Vladimir Putin, Yevgeniy Prigozhin. Yang dituduh AS memberikan pembiayaan untuk IRA, serta enam karyawan, atas peran mereka dalam mencoba mengganggu. dalam pemilihan AS

 

Rusia Melihat Reli Akhir Pekan sebagai Tes Litmus

Para kritikus Putin berharap untuk mengubah pertemuan tahunan untuk Boris Nemtsov menjadi protes terhadap perubahan konstitusi.

MOSKOW – Rusia yang kritis terhadap Presiden Vladimir Putin berencana untuk berkumpul di Moskow akhir pekan ini. Dalam sebuah protes yang dapat menunjukkan seberapa banyak oposisi yang ada untuk mengusulkan perubahan pada konstitusi. Yang akan memungkinkan Putin untuk terus menggunakan kekuasaan lama setelah masa jabatannya habis pada 2024.

Pertemuan hari Sabtu akan menandai lima tahun sejak pembunuhan politisi oposisi Boris Nemtsov. Acara tahunan yang diizinkan oleh pihak berwenang.

Tetapi para pemimpin oposisi Rusia yang paling terkemuka telah menyerukan partisipasi massa. Yang akan mengirim sinyal mengenai proposal yang diajukan Putin pada Januari.

“Kremlin akan melihat berapa banyak orang yang menghadiri pawai Nemtsov,” Alexey Navalny. Seorang tokoh oposisi terkemuka yang telah menyelidiki korupsi tingkat tinggi selama bertahun-tahun. Menulis di Twitter. “Ini akan mempengaruhi seberapa berani mereka akan mengejar operasi untuk menjaga Putin tetap berkuasa. Ini akan mempengaruhi masa depan tahanan politik. ”

Seruan itu digaungkan oleh para politisi oposisi lainnya, termasuk Ilya Yashin. Yang mereferensikan Nemtsov dan Putin dalam upaya merebut kekuasaan dalam tweet-nya.

Konflik Ukraina

Nemtsov, yang telah mengerjakan laporan yang meneliti peran Rusia dalam konflik di Ukraina. Ditembak mati pada 27 Februari 2015, saat ia berjalan dengan pacarnya di sepanjang jembatan tidak jauh dari Kremlin. Dia adalah seorang politisi liberal yang menjabat sebagai wakil perdana menteri pada masa kepresidenan Boris Yeltsin. Dan menjadi salah satu lawan paling menonjol Putin.

Dalam menyalurkan Nemtsov. Oposisi Rusia yang terpecah-pecah berharap untuk menunjukkan bahwa semangat perlawanan masih hidup dan sehat. Demonstrasi itu diharapkan menjadi aksi jalanan besar pertama oleh oposisi sejak serangkaian protes di Moskow musim panas lalu. Atas pemilihan lokal, yang dibubarkan oleh pasukan keamanan.

“Salah satu fungsi dari pawai adalah hitungan kepala: menunjukkan bahwa orang-orang masih di sini”. Kata Ekaterina Schulmann, seorang analis politik yang berbasis di Moskow. “Orang-orang yang berpikiran oposisi perlu berkumpul dan melihat satu sama lain. Untuk mengingatkan satu sama lain dan negara bahwa mereka ada.”

Kamis menandai ulang tahun kelima pembunuhan Nemstov. Yang mengejutkan Rusia dan mengirim rasa dingin melalui masyarakat sipil negara itu. Pertemuan tahunan ini dimaksudkan untuk merefleksikan karir dan warisan politik Nemtsov. Dan untuk menyerukan penyelidikan baru ke dalam pembunuhannya.

Pada 2017, lima pria dari Chechnya dijatuhi hukuman penjara karena pembunuhan Nemtsov. Tetapi kerabat dan kritikus pemerintah curiga bahwa pembunuhan itu mungkin diperintahkan oleh Kremlin. Pekan lalu, Organisasi untuk Keamanan dan Kerjasama di Eropa. Mengeluarkan laporan yang menyerukan Moskow untuk meluncurkan penyelidikan baru. Mengatakan bahwa pemerintah Rusia gagal menentukan siapa yang memerintahkan pembunuhan itu.

Gerakan Politik

Unjuk rasa tahunan juga telah memberikan sarana bagi oposisi untuk mendukung gerakan politik lainnya. Dan menanam bendera untuk acara mendatang dalam kalender politik negara itu. Seperti pemilihan regional yang dijadwalkan akhir tahun ini dan pemilihan parlemen pada 2021.

Namun penggabungan seputar usulan perubahan konstitusi sejauh ini terbukti sulit dipahami. Sebuah jajak pendapat Januari dari Pusat Levada, sebuah jajak pendapat independen yang berbasis di Moskow. Menemukan bahwa 47 persen orang Rusia percaya Putin menggunakan referendum. Untuk memperluas kekuasaannya dan tetap berkuasa. Dan sebuah jajak pendapat yang dirilis Jumat menemukan bahwa hanya 25 persen responden yang akan mendukung amandemen. Namun, belum ada reaksi yang diucapkan sejak pengumuman bulan lalu. Putin sejak itu membentuk kelompok kerja yang terdiri dari 75 dokter, politisi, musisi, aktor, sutradara film, pebisnis, tokoh olahraga. Dan lainnya untuk mengajukan amandemen. Kremlin mengumumkan pada hari Rabu bahwa pemungutan suara nasional akan diadakan pada 22 April. Di mana Rusia akan memiliki suara mereka tentang perubahan yang diusulkan untuk konstitusi negara mereka.

“Tidak banyak yang harus dimarahi, dan tidak ada banyak yang harus antusias,” kata Schulmann. “Pemungutan suara akan terjadi bagaimanapun. Tetapi penyelenggara perlu menunjukkan jumlah pemilih yang benar-benar tinggi untuk membuatnya terlihat sah.”

Konstitusi

Perubahan utama pada konstitusi berkisar pada menciptakan posisi yang kuat bagi Putin setelah ia meninggalkan kursi kepresidenan pada tahun 2024. Beberapa proposal telah mempertimbangkan pemberian presiden pensiunan yang bebas dari tuntutan. Sementara yang lain akan menjadikan Putin senator seumur hidup di majelis tinggi Rusia.

Skenario yang paling mungkin melibatkan pemimpin Rusia menuju Dewan Negara yang dikonfigurasi ulang. Sebuah badan dengan kekuatan baru yang akan memungkinkannya untuk terus menavigasi kebijakan luar negeri. Dan militer Rusia dan memastikan bahwa visinya tentang negara itu tetap utuh.

Rusia akan diminta untuk memilih ya atau tidak pada teks lengkap konstitusi baru. Untuk mencoba menarik pemilih dan menghindari jumlah pemilih yang rendah. Atau kalah, pihak berwenang telah menambahkan dua amandemen yang memiliki daya tarik luas.

Powered by WordPress & Theme by Anders Norén