Tag: Politik Rusia Page 1 of 2

Ekonomi Rusia: Apa Artinya dan ke Mana Arahnya?

Artikel ini dibuat berdasarkan teks dari presentasi yang disiapkan untuk Program Kongres Institut Aspen tentang “Hubungan AS-Rusia,” Berlin, 15-21 Agustus 1999.

“Kami terjebak di tengah-tengah antara ekonomi komando terencana dan ekonomi pasar normal. Dan sekarang kami memiliki model yang jelek — hasil persilangan dari dua sistem. ”
—Boris Yeltsin, State of the Union

Februari 1999

Sudah satu tahun sejak keruntuhan finansial Rusia pada Agustus 1998. Peristiwa dramatis tersebut memaksa perubahan besar dalam pemikiran di dalam dan di luar Rusia tentang prospek jangka pendek ekonomi Rusia. Optimisme yang berlebihan berubah menjadi pesimisme dan sinisme yang dalam. Sayangnya, kami masih jauh dari cukup mengakui sejauh mana masalahnya. Ekonomi macam apa itu? Apakah itu ekonomi terencana yang hampir tidak direformasi? Apa itu ekonomi setengah reformasi, ekonomi pasar yang sangat cacat? Atau apakah itu sesuatu yang berbeda dari titik awalnya. Ekonomi terencana atau titik akhir yang diinginkan ekonomi pasar yang maju?

Kebingungan itu dicontohkan dengan campuran metafora dalam kutipan dari Boris Yeltsin di sebelah kanan. Metafora ini tidak hanya bercampur: mereka juga tidak sesuai. Hibrida bukanlah titik tengah evolusi. Ini mewakili entitas yang berbeda, yang mungkin atau mungkin tidak mampu mengabadikan diri. Metafora biologis adalah metafora yang baik untuk pembangunan ekonomi Rusia. Rusia tidak “setengah jalan” ke pasar. Bahkan tidak ada di jalur itu.

Ekonomi Rusia telah bermutasi. Ini adalah hibrida, sistem ekonomi yang berbeda, bukan ekonomi komando yang tidak dimonetisasi atau ekonomi pasar yang menghasilkan uang. Ini adalah sesuatu yang secara kualitatif baru, dengan aturan perilakunya sendiri. Berikut ini saya akan membahas sifat dari sistem ini, dan menggunakannya untuk menyusun beberapa skenario untuk masa depan. Sayangnya, ada satu skenario yang saya anggap sangat tidak mungkin dianggap tidak layak untuk dipertimbangkan. Itu adalah bahwa Rusia akan memiliki ekonomi pasar yang “normal”, yang dicirikan oleh pemasaran, monetisasi, dan modernisasi.

Ekonomi Virtual

Tesis yang akan saya uraikan adalah apa yang oleh Profesor Barry Ickes dari Pennsylvania State University. Saya sebut ini sebagai “ekonomi virtual Rusia”. Argumen kami dimulai dengan pengakuan atas beban besar masa lalu Soviet Rusia. Karena warisan struktural dari sistem sebelumnya, sebagian besar perusahaan Rusia, terutama yang berada di sektor manufaktur inti, tidak dapat bertahan. Bahkan dalam pasar yang kompetitif sebagian, dan tentunya tidak dalam pasar yang terbuka untuk persaingan impor yang signifikan.

Nilai pasar dari barang-barang yang diproduksi perusahaan Rusia lebih kecil daripada nilai yang dibutuhkan untuk memproduksinya. Namun kehancuran industri-industri ini secara sosial dan politik tidak dapat diterima. Bahkan ketika secara ekonomi rasional untuk menutup dan menggantikan mereka. Hasil dari perjuangan perusahaan ini untuk bertahan hidup — dan dari sebuah konsensus sosial bahwa mereka harus bertahan hidup. Itu adalah sistem ekonomi yang aneh, baru, dan mungkin unik, yang telah berkembang di Rusia.

Produksi Barang

Dalam sistem ini, perusahaan dapat terus memproduksi barang-barang yang pada dasarnya tidak kompetitif. Umumnya merupakan produk yang sama yang mereka hasilkan di bawah sistem Soviet. Ini diproduksi dengan cara yang sama — karena mereka menghindari penggunaan uang. Menghindari uang, melalui mekanisme barter dan bentuk pertukaran nonmoneter lainnya, memungkinkan barang diberi harga sewenang-wenang. Mereka terlalu mahal, memberikan kesan lebih banyak nilai yang dihasilkan daripada yang sebenarnya terjadi.

Kelebihan harga produksi manufaktur, terutama ketika dikirim ke pemerintah sebagai pengganti pajak atau ke penambah nilai. Terutama pemasok energi, sebagai pengganti pembayaran, adalah mekanisme utama untuk terus mensubsidi produksi yang tidak menguntungkan dalam perekonomian Rusia. Mekanisme ini merupakan motif terpenting dalam penggunaan barter dan pertukaran non moneter lainnya. Sebanyak 70 persen transaksi di antara perusahaan industri di Rusia menghindari penggunaan uang. Demikian pula, penyeimbangan, barter, dan sejenisnya menyumbang 80-90 persen pembayaran pajak oleh perusahaan industri besar ini. Demonetisasi ekonomi Rusia penting karena itulah mekanisme yang memungkinkan kehancuran nilai terus berlanjut dan disembunyikan.

Keunggulan Ekonomi Virtual

Singkatnya, ekonomi virtual memiliki dua keunggulan: pengurangan nilai dan kepura-puraan. Artinya, (1) sebagian besar ekonomi tidak menciptakan nilai. Tetapi menghancurkannya, dan (2) hampir semua orang yang berpartisipasi dalam sistem berpura-pura ini tidak terjadi. Mereka berkolusi dalam menjaga tabir nontransparency untuk melindungi kepura-puraan, sesuatu yang sangat penting untuk digarisbawahi. Jauh dari sekadar khayalan diri dan angan-angan yang tidak bersalah, kepura-puraan memiliki konsekuensi negatif yang serius. Karena ilusi bahwa ada lebih banyak nilai yang dihasilkan daripada yang sebenarnya, ada klaim yang berlebihan tentang nilai yang dihasilkan. Secara khusus, ini adalah masalah anggaran Rusia. Rendahnya tingkat pengumpulan pajak di sisi pendapatan dan kegagalan pemerintah untuk memenuhi kewajiban pengeluarannya di sisi pengeluaran, yang paling menonjol.

Peran Apa yang Dimainkan Rusia dalam Konflik Nagorno-Karabakh?

Moskow Menjual Senjata ke Armenia Dan Azerbaijan tetapi juga Memimpin Upaya Pihak-pihak yang Bertempur untuk Meletakkan Senjata Mereka

Dua abad yang lalu, para tsar Rusia dengan bangga menyatakan bahwa mereka “membebaskan” orang-orang Armenia. Mereka membebaskan Armenia dari kekuasaan Turki Ottoman dan Iran.

Tepat setelah Perang Dunia II, pemimpin Soviet Joseph Stalin berencana untuk menginvasi. Dan mencaplok Turki timur untuk “memperluas” Armenia Soviet dan mendapatkan akses ke Mediterania.

Rusia pasca-Komunis tampaknya mengikuti pola yang sama dalam “melindungi” orang-orang Armenia dari tetangga mereka. Azerbaijan bekas-Soviet yang berbahasa Turki dan sekutu terdekatnya, Turki.

Dan ketika konflik yang telah berlangsung puluhan tahun di Nagorno-Karabakh. Wilayah pegunungan Azerbaijan yang memisahkan diri yang didominasi oleh etnis Armenia sejak awal 1990-an. Dibuka kembali pada akhir September, Rusia-lah yang melangkah sebagai pembawa perdamaian.

Para pemimpin Armenia masih berpikir bahwa harapan terbaik mereka terletak pada Moskow.

“Dalam beberapa hari terakhir, Rusia dapat memainkan perannya sebagai sekutu strategis Armenia pada tingkat tertinggi”. Kata Perdana Menteri Armenia Nikol Pashinyan dalam pidato yang disiarkan televisi pada 14 Oktober.

“Saya yakin ini akan terus memainkan peran ini dengan jelas dan tidak diragukan lagi. Dalam tradisi persahabatan terbaik orang Armenia dan Rusia.”

Pengamat Armenia mengatakan bahwa bangsa mereka bersama dengan etnis Armenia di Nagorno-Karabakh. Menjaga keseimbangan geostrategis pro-Moskow di wilayah Kaukasus Selatan yang melintasi Eropa Timur dan Timur Tengah.

Bagi mereka, gejolak terbesar konflik Nagorno-Karabakh yang telah menewaskan ratusan tentara dan puluhan warga sipil hanyalah kelanjutan dari kebijakan. Kebijakan “imperialistik” Ankara dan sentimen anti-Armenia yang menyebabkan pembunuhan massal orang-orang Armenia di Turki Ottoman. abad yang lalu.

Tuduhan Genosida

Armenia dan banyak negara Barat menyebut pembunuhan hingga 1,5 juta orang Armenia sebagai “genosida”, sementara Turki membantah tuduhan tersebut.

Resistensi Armenia-lah yang membantu menjaga keseimbangan geopolitik di kawasan itu. Kata Boris Navasardian, seorang analis yang berbasis di ibukota Armenia, Yerevan, mengatakan kepada Al Jazeera.

“Jika tidak, dunia akan menghadapi preseden lain, fait achievement. Pemusnahan beberapa orang Armenia dan pengusiran orang Armenia lainnya dari Nagorno-Karabakh. Dan pembentukan dominasi Turki atas sebagian besar Kaukasus Selatan,” katanya.

Tapi hari-hari di Tsar Rusia terobsesi dengan “kembalinya” Konstantinopel ke Kristen Ortodoks. Dan meningkatkan dominasi Turki Ottoman atas Timur Tengah dan Balkan sudah lama berlalu.

Saat ini, konfrontasi antara Turki dan Rusia tidak memiliki nuansa seperti itu.

Rusia telah bentrok dengan Turki terkait Suriah dan Libya, tetapi konfrontasi langsung lainnya tampaknya tidak terlihat.

Dan sikap pro-Armenia di Moskow tidak menyebabkan putusnya hubungan dengan Baku.

Presiden Azerbaijan Ilkham Aliyev belajar diplomasi di universitas bergengsi Rusia. Ayahnya serta pendahulunya Heydar Aliyev menghabiskan beberapa dekade bekerja di Moskow sebagai pejabat KGB tertinggi.

Tetapi banyak orang Azerbaijan melihat preferensi Moskow sebagai hambatan utama dalam menyelesaikan konflik tertua di bekas Uni Soviet.

“Itu adalah Rusia yang membantu menduduki Nagorno-Karabakh dan distrik sekitarnya. Dan selama bertahun-tahun berdiri di jalan Baku untuk menyelesaikan konflik secara damai”. Kata analis yang berbasis di Baku Emil Mustafayev kepada Al Jazeera.

Sementara Ankara berjanji untuk mendukung Azerbaijan, saudara linguistik dan budaya Turki, “sampai akhir pendudukan”. Rusia tampaknya dibatasi pada peran sekunder, kata beberapa pengamat.

Upaya Perdamaian Rusia juga Gagal

politik rusia Armenia dan Rusia adalah bagian dari perjanjian keamanan enam negara bekas Soviet, yang tidak termasuk Azerbaijan. Mereka yang harus saling membantu secara militer jika terjadi konflik bersenjata. Moskow juga memiliki pangkalan militer di Armenia, tetapi Kremlin belum mengirim satu tentara pun untuk mendukung Armenia.

Setelah permusuhan dimulai, Rusia hanya melakukan latihan angkatan laut di Kaspia, utara Baku dan dengan tergesa-gesa mengatakan bahwa mereka “tidak menimbulkan ancaman apa pun dan tidak memaksakan pembatasan pada kegiatan ekonomi negara-negara pesisir Kaspia”.  

Dua gencatan senjata yang ditengahi Moskow yang ditandatangani pada 10 Oktober dan 18 Oktober dilanggar dalam beberapa jam. Tetapi diplomat Rusia mengesampingkan solusi militer untuk konflik tersebut.

“Kami berdiri di sudut pandang kami. Penyelesaian damai tidak hanya mungkin, itu tetap satu-satunya cara,” kata Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov pada 14 Oktober.

Beberapa orang melihat kelembaman politik ini sebagai tanda kelemahan.

“Moskow hampir tidak diperhitungkan, tampaknya kekuatan yang menurun dan tidak menunjukkan prinsip apa pun. Dan prinsip itulah yang memainkan peran besar dalam hubungan internasional”. Pavel Luzin, seorang analis pertahanan yang berbasis di Rusia dengan Jamestown Foundation , sebuah wadah pemikir Washington, mengatakan kepada Al Jazeera.

Kurangnya prinsip terutama terlihat dalam hal penjualan senjata.

Moskow selama bertahun-tahun telah mengirimkan persenjataan ke Baku dan Yerevan.

Dalam aksi beli yang didorong oleh petrodolar, Azerbaijan yang kaya minyak menghabiskan sekitar $24 miliar untuk senjata antara 2008 dan 2018, menurut Institut Penelitian Perdamaian Internasional Stockholm (SIPRI), sebuah lembaga pemikir yang memantau pengeluaran militer di seluruh dunia. Baku membeli tank, APC, sistem artileri, peluncur roket ganda, dan drone buatan Rusia, Belarus, Turki, dan Israel.   

Yerevan Kesal dengan Keinginan Rusia untuk Memasok Senjata

“Ini adalah masalah yang sangat menyakitkan bagi kami. Bangsa kami sangat prihatin dengan fakta bahwa mitra strategis kami menjual senjata ke Azerbaijan”. Kata Presiden Armenia Serzh Sargsyan pada 2014.

Negaranya yang miskin sumber daya dan kekurangan uang sebagian besar mendapatkan persenjataan Rusia yang lebih murah dan lebih tua. Gratis atau secara kredit, menghabiskan hanya $4 miliar pada 2008-2018. Tetapi menghabiskan hingga seperlima dari anggaran tahunan negara, kata SIPRI.

Penjelasan lain dari ketidaktegasan Rusia adalah pemberontakan damai 2018 yang menggulingkan Presiden Sargsyan yang pro-Rusia. Dan diduga korup dan menempatkan mantan humas Pashinyan di pucuk pimpinan. Dia mencoba mendiversifikasi aliansi politik Armenia dan mencari hubungan lebih dekat dengan Barat.

Armenia, pada dasarnya, membayar wacana neoliberal yang dipersonifikasikan oleh Pashinyan, ”Aleksey Kushch. Seorang analis politik yang berbasis di ibukota Ukraina, Kyiv, mengatakan kepada Al Jazeera.

Dia mengatakan bahwa Kremlin memberikan bobot politiknya di belakang wilayah separatis di bekas Uni Soviet. Di Donbass Ukraina, Transnistria Moldova dan Ossetia Selatan Georgia dan Abkhazia selama para penggerak mereka tidak menyimpang dari jalur pro-Rusia.

“‘Paksaan untuk persahabatan’ Rusia akan terjadi di mana saja di bekas Uni Soviet. Di mana revolusi jalanan menang,” katanya menggunakan istilah “paksaan untuk perdamaian”. Yang diciptakan di Kremlin selama perang Rusia-Georgia 2008.

Konflik saat ini mungkin memiliki konsekuensi jangka panjang bagi pengaruh Moskow di Kaukasus Selatan.

“Menilai dari pernyataan Presiden Aliyev bahwa era baru akan dimulai di wilayah tersebut. Setelah perang, Baku akhirnya membuat kesimpulan serius tentang peran Rusia. Dan hubungannya dengan Moskow tidak akan sama,” kata analis Mustafayev.

 

Perdana Mentri Rusia Mundur karena Putin Berencana untuk Tetap Berkuasa Setelah 2024

Putin Berencana untuk tetap Berkuasa Setelah 2024

Presiden menerima pengunduran diri PM menjelang kemungkinan referendum perubahan konstitusi

Vladimir Putin telah memulai perombakan besar-besaran kepemimpinan Rusia, menerima pengunduran diri Perdana Menteri Dmitri Medvedev. Dan mengusulkan amandemen konstitusi yang akan memungkinkannya untuk mempertahankan kekuasaan bahkan setelah meninggalkan kursi kepresidenan pada tahun 2024.

Secara mengejutkan, pemerintah Rusia mengatakan akan mengundurkan diri hanya beberapa jam setelah Putin mengumumkan rencana referendum nasional. Rencana yang akan mengalihkan kekuasaan dari penerus ke kursi kepresidenan.

Perombakan Putin mengirimkan gelombang kejutan melalui elit politik Rusia. Yang dibiarkan merenungkan apa niatnya dan berspekulasi tentang penunjukan kabinet di masa depan.

Presiden sedang meletakkan dasar ketika dia mempersiapkan transisi pada tahun 2024 yang menurut para analis kemungkinan akan melihatnya meninggalkan kepresidenan. Tetapi tetap menjadi politisi dominan Rusia dalam peran yang ditingkatkan. Sebagai perdana menteri Rusia atau di Dewan Negara pemerintah sebagai gantinya.

Pria berusia 67 tahun itu sebenarnya telah memerintah Rusia sejak 2000, menjadikannya pemimpin terlama sejak Stalin. Dan apa yang dia rencanakan pada 2024 tetap menjadi pertanyaan politik paling penting di negara itu.

Rencana Pembatasan Masa Periode Presiden

Dalam pidato yang disiarkan televisi di hadapan para pejabat senior. Putin menyarankan untuk mengubah konstitusi Rusia untuk membatasi presiden masa depan menjadi dua masa jabatan. Dia telah menjalani empat masa jabatan. Memperketat persyaratan tempat tinggal untuk calon presiden, dan membiarkan parlemen memilih calon perdana menteri dan kabinet, yang berlaku. melemahkan kepresidenan.

Tak lama setelah pidatonya, Medvedev mengatakan bahwa pemerintah Rusia akan mengundurkan diri secara penuh, memungkinkan Putin menunjuk menteri baru. Medvedev, yang juga mengumumkan niatnya untuk mundur. Diangkat ke posisi baru sebagai wakil ketua Dewan Keamanan Rusia, yang dipimpin oleh Putin. Media Rusia melaporkan bahwa menteri pemerintah dibutakan oleh keputusan untuk mengundurkan diri.

Kepala layanan pajak Rusia Mikhail Mishustin telah dipilih oleh Putin sebagai pengganti Medvedev, kata Kremlin pada Rabu malam. Pria berusia 53 tahun itu telah bekerja di pemerintah sejak 1998 dan tidak menonjolkan diri saat menjabat sebagai kepala Layanan Pajak Federal sejak 2010.

Putin mempresentasikan amandemennya pada konstitusi sebagai perubahan signifikan pada dokumen pemerintahan Rusia. Dan menyerukan referendum nasional pertama sejak 1993 untuk mengonfirmasinya. Seorang pejabat pemilu mengatakan dalam satu jam pidato Putin bahwa referendum dapat disiapkan segera setelah proposal untuk mengubah konstitusi diformalkan.

Margarita Simonyan, kepala stasiun televisi RT, menulis bahwa “secara efektif, kekuasaan di Rusia bergerak ke cabang legislatif”. Pengamat yang kurang percaya diri melihat upaya Putin untuk meletakkan dasar bagi transisi kekuasaan pada tahun 2024. Ketika ia harus, di bawah konstitusi, mundur dari kursi kepresidenan setelah menjalani dua masa jabatan berturut-turut sebagai kepala negara Rusia.

“Hasil utama dari pidato Putin: semua orang bodoh (dan / atau penjahat) yang mengatakan bahwa Putin akan pergi pada 2024″. Tulis Alexei Navalny, seorang pemimpin vokal oposisi Rusia.

Telah Ditebak Secara Luas

Pertanyaan tentang siapa yang akan disebut Putin sebagai penggantinya telah ditebak secara luas.

Alexey Makarkin dari Center for Political Technologies, sebuah thinktank yang berbasis di Moskow. Mengatakan amandemen konstitusi Putin adalah upaya untuk merencanakan transisinya pada 2024 . Dan untuk mengurangi fokus pada siapa yang akan dia pilih sebagai penerus dengan membuat peran itu kurang penting.

“Presiden tidak akan mendominasi figur [seperti Putin].” kata Makarkin. “Jadi, penamaan penggantinya bukanlah keputusan yang sangat penting.”

Tetap Menjadi Kepala Dewan Keamanan

Sedikit yang berharap Putin ingin pensiun dari kehidupan publik, atau dia bisa melakukannya dengan aman. Sebaliknya, dia bisa menjadi perdana menteri lagi, seperti yang dia lakukan pada 2008. Atau mengikuti model politik dari negara-negara seperti Kazakhstan. Di mana mantan presiden Nursultan Nazarbayev mengundurkan diri dari kursi kepresidenan tahun lalu. Tetapi tetap menjadi kepala dewan keamanan dan partai yang berkuasa.

“Masih terlalu dini untuk mengatakan peran apa yang akan dimainkan Putin,” lanjut Makarkin. Salah satu opsi, katanya, akan tetap menjadi kepala Dewan Negara, badan pejabat tinggi yang dia tujukan pada hari Rabu. Tapi pernyataan Putin adalah “sinyal berbeda”. Bahwa dia tidak akan tetap menjadi presiden setelah masa jabatannya saat ini berakhir, kata Makarkin.

Di bawah batasan masa jabatan, Putin meninggalkan kursi kepresidenan selama empat tahun pada tahun 2008. Dalam periode penuh gejolak di mana Rusia berperang di Georgia. Menghadapi protes anti-Kremlin yang semakin besar, dan gagal memblokir intervensi NATO di Libya. Pada 2012, Putin kembali , dan penggantinya sementara, Dmitry Medvedev, tidak lagi dipandang sebagai penerus yang layak dalam jangka panjang.

Pemilihan Parlemen pada 2021

Rusia dijadwalkan mengadakan pemilihan parlemen pada 2021. Dan amandemen yang diusulkan akan membuat Putin menjadi sangat penting untuk memegang mayoritas setia di Duma Negara. Mungkin menjalin hubungan formal dengan Rusia Bersatu, partai yang berkuasa di negara itu.

Meskipun menikmati dukungan penuh dari Rusia Bersatu, Putin menolak untuk mengambil peran utama dalam partai tersebut. Rusia Bersatu sering menjadi sasaran ketidakpuasan publik. Dan peringkat partai merosot di bawah 35% setelah Putin mengumumkan reformasi pensiun tahun lalu.

Harapan untuk pidato hari Rabu, yang disiarkan di beberapa layar elektronik di sekitar ibu kota, tinggi.

Pidato tersebut sangat berfokus pada tema kemiskinan dan dukungan sosial. Dengan Putin menjanjikan dukungan tambahan untuk keluarga dengan anak-anak. Dalam upaya untuk meningkatkan angka kelahiran negara dan pensiun yang lebih tinggi.

Namun, rencana amandemen konstitusi Putin mendapat perhatian paling besar. Dalam pidatonya, dia juga mengatakan calon presiden tidak boleh memiliki kewarganegaraan asing atau izin tinggal. Hakim dan kepala badan federal juga tidak boleh memiliki kewarganegaraan asing atau izin tinggal, katanya.

Sebuah Partai Baru di Rusia Berharap untuk Melakukan Politik dengan Cara ‘Normal’

Mencoba Mengumpulkan Kekuatan

Partai Rakyat Baru perlahan-lahan mencoba mengumpulkan kekuatan di Rusia. Dalam eksperimen yang menarik dalam demokrasi. Hal ini didasarkan pada aturan politik yang paling rutin dan membosankan yaitu: pertama-tama pilihlah diri Anda sendiri.

Sekali lagi, Rusia diberitakan karena keracunan Alexei Navalny . Orang-orang yang berjuang dengan berani melawan Vladimir Putin , seperti pemimpin oposisi yang baru-baru ini diracuni atau orang-orang Belarusia yang memprotes pemilihan Lukashenko, adalah pahlawan di dunia demokrasi, tetapi perang salib mereka yang menginspirasi bukanlah politik seperti yang biasanya dilakukan.    

Bahkan saat ini dua partai oposisi utama dalam mesin partai Duma untuk Putin yang berkuasa di Rusia Bersatu. Mereka adalah adalah komunis konservatif dan Partai Demokrat Liberal xenofoblik yang jelek. Dipimpin oleh nasionalis yang lantang Vladimir Zhirinovsky.

Sekarang sebuah partai baru perlahan mencoba mengumpulkan kekuatan di Rusia. Dalam eksperimen yang menarik dalam demokrasi. Hal itu didasarkan pada aturan politik yang paling rutin dan membosankan, yaitu: pertama-tama pilihlah diri Anda sendiri.

Terdaftar pada Maret 2020

Partai Rakyat Baru terdaftar di pihak berwenang pada Maret 2020. Dan pada Agustus 300.000 orang Rusia telah menandatangani dokumen nominasi untuk kandidat mereka. Ini bertujuan untuk memasukkan 100 kandidat di 13 wilayah Rusia – lapisan pertama pemerintahan – dalam pemilihan akhir bulan ini.

Pendiri dan penggerak partai adalah Alexey Nechaev, yang menghasilkan uang dari pemasaran langsung. Partai Rakyat Baru didirikan oleh Nechaev, dengan dukungan dari teman, rekan bisnis dan beberapa pebisnis regional. Ini jauh dari dunia jet pribadi dan rumah mewah Mayfair dari oligarki pendukung Putin dan “siloviki”. Mantan KGB yang menyindir diri mereka sendiri ke dalam pekerjaan kunci di perusahaan pasca-Soviet di Rusia.

Dalam wawancara Zoom dari Moskow, Nechaev, 54, yang tampak muda, menjelaskan bagaimana elit Moskow berkumpul di sekitar Putin. Dan kaum intelektual liberal yang memandang protes jalanan dan eksposur online untuk membangkitkan oposisi untuk menggulingkan presiden.

“Tidak ada kelompok yang mewakili orang biasa yang hanya ingin diakhirinya korupsi dan janji palsu,” katanya. “Saat Medvedev menjadi presiden pada 2008 dia menjanjikan modernisasi. Tetapi tidak ada yang terjadi. Orang Rusia fokus pada peristiwa dramatis besar seperti krisis Krimea atau Piala Dunia pada 2018. Tapi terlalu banyak hal di Rusia masih tidak berhasil untuk kepentingan warga biasa dan kami akan fokus pada masalah ini. “

Inspirasi dari Partai ANO Ceko

Nechaev mengatakan dia adalah sumber utama dana untuk kampanye, meskipun beberapa kandidat mendanai sendiri. Dia mengklaim inspirasi dari partai ANO Ceko, yang didirikan oleh miliarder Andrej Babis pada tahun 2011. Dan yang saat ini menjalankan pemerintahan Praha dalam koalisi dengan Sosial Demokrat Ceko.

Babis dan ANO secara tegas berada di sisi kanan. Tetapi Nechaev juga mengutip sebagai model Podemos, partai sayap kiri akar rumput Spanyol yang didirikan pada tahun 2014. Dan yang sekarang berada dalam pemerintahan koalisi dengan partai Sosialis Spanyol arus utama. Di sebagian besar negara Eropa, norma di abad ke-21 adalah untuk koalisi dan pembagian kekuasaan. Hal Yang ingin dilihat oleh partai baru Rusia.

Program partai menyerukan perbaikan roti dan mentega seperti menggandakan gaji dan paket asuransi sosial yang lebih baik bagi petugas polisi. Program tersebut untuk untuk memerangi korupsi tingkat rendah yang endemik, serta memilih kepala polisi seperti di AS. Juga, menjaga pajak tetap rendah untuk wiraswasta. terutama wiraswasta berusia di atas 65 tahun.

Ingin Menyusun Undang-undang Regional

Partai Rakyat Baru mengatakan menolak kebijakan satu ukuran untuk semua Rusia. Dan ingin menyusun undang-undang regional dan lokal secara devolusi dengan meja bundar untuk mengembangkan proposal.

Dalam ukuran yang tidak jelas, tetapi mungkin sangat populer. Partai ingin melarang lampu VIP biru yang berkedip di mobil para pemimpin daerah. Partai ini sangat sentris dan ingin menarik apa yang disebut “Orang Baru”. Bisnis skala kecil dan menengah, guru, supir taksi, dan desainer industri kreatif, blogger, spesialis IT, dan pelajar.

Ini adalah salah satu dari sejumlah partai baru yang terdaftar di Rusia tahun ini. Menjelang pemilihan daerah akhir pekan ini dan kemudian pemilihan Duma paling penting tahun depan.

Sulit bagi siapa pun yang terbiasa dengan norma dan tradisi politik dan pemilu barat untuk memperkirakan peluang keberhasilan mereka. Vladimir Putin dan Alexei Navalny menempati semua ruang di barat untuk meliput politik Rusia. Tapi Partai Rakyat Baru akan dengan mudah menyesuaikan diri dengan spektrum partai kanan-tengah atau liberal di tempat lain di Eropa. Sekarang mereka harus menunjukkan bahwa mereka bisa memenangkan suara. 

Denis MacShane adalah mantan menteri negara untuk Eropa. Dia menulis tentang kebijakan dan politik Eropa

Strategi Rusia di Afrika

Desas-desus keterlibatan Rusia di Mali telah mendapatkan momentum sejak 2018. Rusia dituduh mendukung kudeta yang terjadi pada Agustus 2020, yang diatur oleh anggota berpangkat tinggi tentara Mali. Para perwira ini, sebenarnya, kembali seminggu sebelum kudeta dari pelatihan dua bulan di Rusia.

Kebetulan itu cukup bagi para analis untuk menghubungkan Assimi Goita, pemimpin Junta baru, dengan pemerintah Rusia. Meski hubungan ini belum terbukti, hubungan yang berkembang antara Rusia dan negara-negara sub-Sahara mengancam keseimbangan kekuatan di kawasan.

Pada 2019, politikus Skotlandia Michael Ancram, Marquess of Lothian, meminta informasi dari Foreign & Commonwealth Office (FCO) yang mereka pegang tentang rencana pemasangan pangkalan militer Rusia di Afrika, khususnya di Zimbabwe. Ada kekhawatiran bahwa pengaruh Moskow mungkin bertabrakan dengan London. Aktor besar lainnya di Afrika, Paris, menjadi khawatir pada tahun 2018.

Ketika Wagner Rusia dan konsultan keamanan GRU mulai muncul di lingkaran politik. Di negara-negara seperti Republik Afrika Tengah, Eritrea, Republik Demokratik Kongo, Sudan dan juga Libya bersama pasukan Khalifa Haftar. Di Libya, pasukan keamanan Rusia dikabarkan menderita kerugian besar dalam pertempuran di Tripoli.

Keahlian Keamanan sebagai Alat Diplomatik

Bagian dari keterlibatan Rusia dengan Afrika adalah militer. Tentara Rusia dan kontraktor militer swasta Rusia yang terkait dengan Kremlin telah memperluas jejak militer global mereka di Afrika. Mengupayakan hak pangkalan di setengah lusin negara dan menandatangani perjanjian kerja sama militer dengan 28 pemerintah Afrika. Menurut analisis oleh Institute for the Study of Perang.

Pejabat AS memperkirakan bahwa sekitar 400 tentara bayaran Rusia beroperasi di Republik Afrika Tengah (CAR). Dan Moskow baru-baru ini mengirimkan peralatan militer untuk mendukung operasi kontra pemberontakan di Mozambik utara. Rusia adalah pengekspor senjata terbesar ke Afrika, menyumbang 39 persen dari transfer senjata ke kawasan itu pada 2013-2017.

Pengaruh Moskow di Bamako?

Fakta bahwa duta besar Rusia untuk Mali, Igor Gromyko, adalah salah satu pejabat pertama yang diterima oleh Junta tidaklah mengejutkan. Media lokal aBamako.com melaporkan bahwa para pemimpin militer kudeta baru saja menghabiskan satu tahun pelatihan di Rusia.

Meskipun aktivitas semacam ini tidak luar biasa, dengan negara-negara seperti AS melatih pasukan dari lebih dari 20 negara Afrika. Dan membentuk pemimpin militernya, ini menunjukkan bahwa Rusia menganggap kehadiran keamanannya di Afrika perlu.

Kudeta tersebut merupakan pukulan bagi diplomasi Prancis, karena Paris telah banyak berinvestasi. Dalam keamanan Mali melalui aliansi yang erat dengan mantan Presiden Mali, Ibrahim Boubacar Keita. Masa Keita menjabat, yang dimulai pada 2013 setelah kudeta pada 2012 menggulingkan Amadou Toumani Toure. Bertepatan dengan misi penjaga perdamaian Prancis. Dan Kremlin mungkin berusaha untuk menggantikan Prancis di negara-negara Afrika Barat tempat Paris memiliki benteng dan pengaruh.

Rusia juga dapat memanfaatkan kudeta Mali untuk mengamankan kesepakatan ekonomi sambil memperkuat posisi geopolitiknya di Afrika Barat.

Menurut FPRI, raksasa energi nuklir Rusia Rosatom. Yang secara langsung bersaing dengan mitranya dari Prancis, Avenda untuk mendapatkan kontrak di Sahel. Dapat memperoleh keuntungan dari hubungan yang baik dengan otoritas politik baru Mali. Nordgold, perusahaan emas Rusia yang memiliki investasi di Guinea dan Burkina Faso. Juga dapat memperluas inisiatif ekstraksi di cadangan emas Mali.

Namun, Profesor Irina Filatova, Profesor Riset di Sekolah Tinggi Ekonomi di Moskow. Yang berspesialisasi dalam Kebijakan Luar Negeri Rusia. Bersikeras untuk berhati-hati tentang asumsi campur tangan Rusia dalam politik Mali:

Sulit bagi saya untuk menilai seberapa andal informasi ini karena Moskow tidak mengatakan apa-apa tentang itu.

Tidak Adanya Perjanjian Terbaru

Memang, meskipun Rusia telah menjadi mitra jangka panjang dengan Mali sejak kemerdekaan Mali dari Prancis pada 1960-an. Tidak ada perjanjian diplomatik yang signifikan baru-baru ini yang disahkan, di luar perdagangan senjata.

Selain itu, pergeseran aliansi Junta dari Prancis ke Rusia mungkin juga terkait dengan ketidakpercayaan terhadap sekutunya yang lebih tradisional. Dengan Prancis sejauh ini tidak dapat menstabilkan Mali. Untuk mengambil keuntungan lebih jauh dari kudeta di Mali. Rusia telah memposisikan diri sebagai mitra kontra pemberontakan bagi negara-negara di kawasan.

Dalam wawancara 9 September dengan Sputnik, Duta Besar Pantai Gading untuk Rusia Roger Gnango. Menyerukan peningkatan kerja sama militer dengan Rusia, karena ketidakstabilan akibat kudeta Mali.

Langkah Selanjutnya dalam Kebijakan Afrika Putin

Keterlibatan Rusia yang meningkat di Afrika juga dapat dijelaskan oleh kebutuhan vitalnya untuk membangun jalan komersial baru. Dan aliansi diplomatik setelah sanksi Barat terkait Krimea yang diberlakukan di Moskow pada 2014. Menurut CSIS. Sebuah lembaga pemikir Amerika, Moskow baru-baru ini melipatgandakan perdagangannya dengan Afrika tiga kali lipat.

Dari $6,6 miliar pada tahun 2010 menjadi $18,9 miliar pada tahun 2018. Rusia juga memperluas kekuatan ekonominya di luar penjualan senjata. Menambahkan investasi dalam minyak, gas, dan meningkatkan tenaga nuklir di seluruh benua. Sementara juga mengimpor ekstraktif, seperti berlian dalam CAR, bauksit di Guinea, dan platinum di Zimbabwe.

Secara politis, Rusia bertujuan untuk membangun aliansi baru dan menjalin pertemanan baru. Baik untuk membangun kembali citranya sebagai kekuatan dunia. Dan mengurangi pengaruh Barat di wilayah di mana sosialisme sering menjadi bagian dari budaya politik para pemimpin kemerdekaan. Kebijakan ini telah membuahkan hasil, dengan Rusia membujuk pada tahun 2014. Lebih dari setengah pemerintah Afrika untuk menentang atau abstain dari Resolusi Majelis Umum PBB yang mengutuk aneksasi Krimea.

Rusia menandatangani kesepakatan dengan badan-badan regional, seperti Komunitas Pembangunan Afrika Selatan. Dan memperkuat hubungan multilateral dengan para pemimpin Afrika melalui organisasi KTT Rusia-Afrika. Pejabat Republik Afrika Tengah telah menyimpulkan inti. Dari aliansi baru ini: “Kami menyampaikan masalah kami dan Rusia menawarkan untuk membantu kami.”

Destabilisasi Tatanan Tradisional?

Sebagian besar pemimpin Afrika telah memperhitungkan keuntungan bergabung dengan Moskow untuk mengejar tujuan politik, keamanan, dan ekonomi. Hal ini memungkinkan mereka untuk memiliki margin manuver yang lebih besar terhadap aturan internasional.

Dengan mempermainkan AS dan Rusia satu sama lain; jika Washington menekan terlalu keras pada topik demokrasi dan hak asasi manusia. Negara-negara Afrika dapat mengancam untuk meningkatkan hubungan mereka dengan Moskow dan mendukung hubungan komersial yang lebih berpusat pada timur.

Namun, pengaruh Rusia, yang sebagian besar masih mengandalkan keahlian keamanannya. Dan penggunaan kelompok kontraktor Wagner dalam konflik, menawarkan risiko bagi stabilitas Afrika secara keseluruhan. Moskow mungkin mencoba mengandalkan penggulingan pemerintah yang enggan untuk memajukan agenda diplomatiknya, yang mungkin terjadi di Mali.

Rusia dan Marxisme dalam Pemikiran Politik Polandia

Pengantar

Pengenalan komunisme di Rusia seharusnya mengarah pada ekonomi modern dan masyarakat yang adil. Namun sistem sosial baru tidak membuat ekonomi kompetitif, juga tidak menghilangkan ketimpangan sosial. Sebaliknya, masyarakat Rusia menjadi korban komunisme totaliter. Segera setelah revolusi 1917, Bolshevik memperkenalkan Perang Komunisme, menasionalisasi perdagangan dan produksi, dan merampas tanah petani mereka. Terlepas dari tindakan Cheka dan Tentara Merah. Pemberontakan petani menyebar ke seluruh negeri dan memaksa kaum Bolshevik untuk membatalkan rencana nasionalisasi pertanian. Dan membuat mereka mengumumkan Kebijakan Ekonomi Baru yang mengizinkan kepemilikan pribadi. Revolusi Bolshevik membawa bencana demografis di Rusia. Seperti yang dicatat oleh Richard Pipes di Rusia di bawah Rezim Bolshevik. Jumlah orang di Uni Soviet pada tahun 1926 turun 12,7 juta dibandingkan tahun 1917. Penyebab penurunan besar itu ada empat kali lipat: kematian akibat perang (2 juta); epidemi (2 juta); emigrasi (sekitar 2 juta); dan kelaparan (lebih dari 5 juta).

Dua Garis Interpretasi dalam Historiografi Komunisme Soviet

Dua sumbu utama penafsiran muncul dalam analisis tentang asal-usul komunisme totaliter di Rusia. Yang pertama mencari permulaannya dalam sejarah sosial negara. Terlepas dari kesamaan eksternal antara Rusia dan Barat, struktur sosial tipe Barat tidak berkembang di tempat sebelumnya. Sebaliknya, mereka yang memegang kekuasaan politik memperoleh keuntungan yang signifikan dibandingkan kelas sosial lainnya. Seperti yang ditulis Mikhail Heller dan Aleksander Nekrich,

Banyak sejarawan Barat […] menemukan sumber-sumber revolusi 1917 dalam peperangan internal para pangeran Kievan, kuk Tatar, kekejaman Ivan yang Mengerikan […] Kembali ke masa lalu yang jauh […] Sejarawan Barat menarik garis langsung dari Ivan Vasilyevich (Ivan yang Mengerikan) hingga Joseph Vissarionovich (Stalin) atau dari Malyuta Skuratov, kepala pengawal dan polisi rahasia Ivan yang Mengerikan hingga Yuri Andropov, kepala lama KGB yang baru-baru ini memimpin negara Soviet, dengan demikian menunjukkan bahwa sejak zaman Skit, Rusia sedang menuju revolusi Oktober dan kekuasaan Soviet.

Heller dan Nekrich selanjutnya mengklaim bahwa transisi dari Rusia pra-Oktober ke Uni Soviet adalah

sejarah transformasi Rusia sebuah negara yang tidak lebih baik tidak lebih buruk dari yang lain. Negara yang memiliki kekhasan tersendiri tetapi sebuah negara yang dalam segala hal dapat dibandingkan dengan negara-negara lain di Eropa. Menjadi sebuah fenomena yang tidak pernah dikenal umat manusia.

Pilar Pembentuk Uni Soviet

Sebuah posisi alternatif dikemukakan oleh sejarawan Richard Pipes. Yang berpendapat bahwa Rusia pra-revolusioner adalah situs patrimonialisme negara. Berdasarkan empat pilar: otokrasi tsar, yaitu, pemerintahan oleh tsar yang tidak terbatas oleh kekuasaan yudikatif dan legislatif; penggunaan bebas sumber daya ekonomi negara oleh otoritas politik; hak penguasa untuk membuang rakyatnya sesuai keinginannya (yaitu, tidak adanya hak individu dan kolektif; dan kontrol negara atas informasi.

Titik balik yang memperkuat patrimonialisme Rusia adalah apa yang disebut “kuk Mongol-Tatar”. Yang memperkenalkan prinsip bahwa gelar Pangeran Agung dapat diberikan oleh khan dari Gerombolan Emas; kehancuran Veliky Novgorod; dan pengenalan oleh Ivan IV dari oprichnina, yang memungkinkan tsar untuk menekan keras para bangsawan. Dua faktor tambahan yang penting adalah reformasi Peter yang Agung, yang menghasilkan terciptanya kelas pedagang yang tidak bergantung pada negara. Dan munculnya Okhrana selama tahun-tahun terakhir Kekaisaran Rusia. Buku saya sendiri, The Historical Distinctiveness of Central Europe: A Study in the Philosophy of History. Menjelaskan alternatif lebih lanjut dalam perkembangan sejarah pra-Revolusi Rusia.

Marxisme dan Totalitarianisme Komunis: Bagaimana Ide Mempengaruhi Kehidupan Sosial

Salah satu masalah kontroversial adalah pengaruh Marxisme pada transformasi totaliter yang terjadi di Rusia. Dalam Manifesto Komunis, Marx dan Engels meramalkan kemiskinan kelas pekerja yang tak terhindarkan sebagai prasyarat dan pembenaran untuk revolusi proletar. Namun sejak Manifesto diterbitkan di Eropa Barat, kehidupan pekerja tampaknya membaik, bukannya memburuk. Pada pergantian abad kesembilan belas, fakta ini telah berkontribusi pada pembagian pemikiran Marxis menjadi dua aliran: sosial-demokratik dan Bolshevik.

Kaum Marxis sosial-demokratik pada praktiknya menyerah pada gagasan revolusi. Dengan partai-partai sosial demokrat secara teratur berpartisipasi dalam pemilihan parlemen. Dan menerima hukum negara dan prinsip perubahan sosial bertahap melalui reformasi. Sebaliknya, kaum Marxis Bolshevik yakin bahwa pekerja yang bertindak sendiri hanya dapat menciptakan kesadaran sindikalis. Untuk mencapai hasil revolusi yang diinginkan (dari perspektif Bolshevik), para pekerja membutuhkan kepemimpinan. Dan peningkatan kesadaran dari partai revolusioner eksternal, terorganisir, dan disiplin. Partai itu, secara teoretis, akan menggulingkan politik dan memperkenalkan perubahan sosial, termasuk penghapusan kepemilikan pribadi, dari atas ke bawah.

Menurut Andrzej Walicki, Lenin adalah penerus sah dari Marx dan Engels. Bagi Walicki, benih totalitarianisme sudah ada dalam karya mereka. Khususnya dalam gagasan kebebasan yang berakar pada kendali atas kehidupan sosial dan pasar bebas. Selain kesamaan genetik antara Marx dan Bolshevik yang ditunjukkan oleh Walicki. Ada juga persamaan fungsional yang dapat membantu mengidentifikasi unsur-unsur doktrinal yang mampu melegitimasi sistem sosial tertentu. Komponen ideologis inilah yang memungkinkan varian Marxisme yang bersangkutan untuk dipopulerkan dalam sistem sosial terlepas dari niat pencipta mereka.

Perpecahan akibat Komunisme

Dalam pandangan Leszek Nowak, Marxisme menjadi landasan ideologis komunisme Rusia karena Marx membuat beberapa kesalahan teoretis yang serius. Bagi Nowak, Marx benar sehubungan dengan sekitar sepertiga masalah sosial, tetapi salah dalam dua pertiga lainnya. Secara khusus, menurut pendapat Nowak, Marx gagal memperhitungkan perpecahan spontan yang muncul dalam politik dan budaya.

Kepemilikan pribadi atas alat-alat produksi mungkin telah menyebabkan eksploitasi ekonomi di Eropa abad kesembilan belas. Pada saat yang sama, hal itu merupakan penyeimbang yang kuat terhadap potensi kemahakuasaan kekuasaan politik. Marxisme Soviet dengan kasar menyamakan nasionalisasi industri dan perdagangan dan kolektivisasi properti petani dengan penghapusan ketimpangan ekonomi secara besar-besaran. Dalam kapasitasnya sebagai ideologi sistem komunis. Versi ekonomi Marxis ini mengaburkan fakta bahwa perubahan sosial yang drastis ini membutuhkan akumulasi alat-alat koersif di tangan aparat partai. Sebuah akumulasi yang pada akhirnya menghasilkan ketidaksetaraan sosial dan ekonomi sistemik yang menyaingi mereka. ditemukan dalam kapitalisme Barat.

Sebagai pandangan dunia yang mencakup semuanya, Marxisme Soviet adalah alat yang efektif untuk mencapai tujuan negara Bolshevik. Namun, jika Marxisme tidak ada, saya mengklaim bahwa akumulasi kekuasaan. Dan properti kemungkinan besar akan terjadi, meskipun di bawah naungan ideologis lain.

Kampanye Misinformasi Pemilu Rusia Muncul Kembali

Facebook menghapus akun yang terkait dengan peternakan troll ‘Badan Riset Internet’ Rusia.

Kelompok troll Rusia yang ikut campur dalam pemilihan AS 2016 melakukannya lagi. Menggunakan akun palsu dan situs berita palsu untuk menyebarkan disinformasi sebelum pemilihan November, lapor Facebook.

Facebook mengatakan telah menghapus 13 akun dan dua halaman dari platform media sosialnya pada Agustus. Yang memiliki tautan ke Badan Riset Internet, kelompok Rusia yang melancarkan kampanye disinformasi pada 2016.

Dalam sebuah laporan tentang “perilaku tidak autentik yang terkoordinasi,” Facebook mencatat bahwa perusahaan menerima tip dari FBI tentang aktivitas tersebut.

Sementara laporan Facebook mencatat bahwa akun dan halaman yang terhubung dengan IRA ini berada pada tahap awal dalam mengembangkan audiens. Pembuat di belakang mereka menggunakan teknik canggih termasuk foto yang dihasilkan komputer untuk membuat persona online dan mengelola konten.

“Persona ini beroperasi di sejumlah layanan internet dan menggunakan nama palsu. Dan foto profil yang dihasilkan kemungkinan menggunakan teknik pembelajaran mesin. Dan menyamar sebagai editor berita dari berbagai negara, termasuk AS,” menurut laporan perusahaan. “Mereka merekrut jurnalis lepas. Tanpa disadari untuk menulis tentang topik tertentu dalam bahasa Inggris dan Arab.”

13 akun Facebook dan dua halaman utamanya memusatkan perhatian mereka pada pengguna di AS, Inggris, Aljazair, dan Mesir. Ditambah negara-negara berbahasa Inggris lainnya serta negara-negara di Timur Tengah dan Afrika Utara, kata Facebook.

Penghapusan akun terkait IRA dilakukan di tengah kekhawatiran bahwa Rusia, bersama dengan negara-negara lain. Meningkatkan upayanya untuk ikut campur dalam pemilu November menggunakan taktik disinformasi (lihat: Laporan Akhir: Detail Peretasan Pemilu Rusia 2016 Lainnya).

Dalam wawancara video baru-baru ini dengan Grup Media Keamanan Informasi, Christopher Krebs, direktur Badan Infrastruktur dan Keamanan Keamanan Siber AS. Memperingatkan bahwa Rusia, China, dan Iran semuanya berusaha memengaruhi pemilihan November.

Upaya yang Lebih Bertarget

Kampanye terbaru Rusia berusaha menargetkan komunitas “berhaluan kiri” di AS. Inggris dan di tempat lain dengan menyoroti masalah keadilan sosial dan rasial. Serta kontroversi politik di negara-negara Uni Eropa dan NATO, kata Facebook.

Di antara masalah dan kontroversi yang disorot oleh halaman dan akun ini adalah dugaan kejahatan perang dan korupsi Barat; isu yang berkaitan dengan lingkungan; ketegangan antara Israel dan Palestina; pandemi virus corona; kritik terhadap fracking; kampanye presiden dari Demokrat Joe Biden dan pasangannya, Kamala Harris; dan Presiden AS Donald Trump dan kebijakannya, menurut laporan itu.

Beberapa konten ini berasal dari situs berita palsu bernama “PeaceData”, yang diterbitkan dalam bahasa Inggris dan Arab. Domain yang terkait dengan situs tersebut telah didaftarkan pada 6 Februari, menurut laporan oleh Graphika. Sebuah perusahaan analisis jejaring sosial, yang membantu menganalisis akun Facebook.

Menggunakan Bantuan AI dalam Aksinya

Pencipta di balik akun dan halaman yang ditautkan ke IRA ini menyewa penulis lepas. Untuk menghasilkan subjek konten untuk situs, menurut laporan Graphika.

Kampanye disinformasi menggunakan gambar yang dihasilkan kecerdasan buatan untuk membuat persona palsu, Graphika melaporkan. Banyak dari profil palsu ini juga dibagikan di Twitter dan LinkedIn dalam upaya meningkatkan tampilan keaslian.

“Kemudahan yang mempengaruhi operasi sekarang dapat memanfaatkan pembelajaran mesin. Untuk menghasilkan gambar profil palsu adalah perhatian yang terus berlanjut,” catat laporan Graphika. “Saat ini, gambar profil yang dihasilkan AI yang digunakan oleh operasi pengaruh relatif mudah dikenali. Dan penggunaan gambar semacam itu tidak banyak menutupi petunjuk perilaku lainnya.”

Laporan Facebook dan analisis Graphika mencatat bahwa operasi Rusia terbaru kecil dibandingkan dengan upaya troll IRA pada tahun 2016. Dan tampaknya pembuat akun ini berusaha menargetkan pengguna dengan lebih hati-hati untuk memengaruhi keputusan terkait pemilu mereka. Secara keseluruhan, akun tersebut memiliki sekitar 14.000 pengikut, dengan lebih dari 200 pengikut versi bahasa Inggris dari situs-situs ini.

“Ini melanjutkan tren operasi pengaruh yang mencoba menggunakan sejumlah kecil akun. Yang lebih meyakinkan dan dibuat dengan cermat untuk menargetkan komunitas dan publikasi,” kata Graphika.

Akan Datang Lebih Banyak Lagi?

Tom Kellermann, kepala strategi keamanan siber di VMware yang menjabat sebagai penasihat keamanan siber. Untuk mantan Presiden Barack Obama, berharap untuk melihat lebih banyak perilaku informasi. Yang salah terkait pemilu oleh Rusia dan lainnya selama 60 hari ke depan.

“Direktur FBI memperingatkan bahwa musuh Perang Dingin kita sangat aktif,” kata Kellermann kepada ISMG. “Kita harus lebih peduli tentang upaya meretas daftar pemilih dan serangan integritas berikutnya.”

Leo Pate, konsultan keamanan aplikasi di firma keamanan nVisium. Mencatat bahwa platform media sosial seperti Facebook dan Twitter menjadi lebih baik dalam menemukan dan menghapus jenis konten ini. Tetapi itu mungkin tidak cukup untuk menghentikan semua disinformasi yang mungkin akan datang sebelum November.

“Sangat bagus bahwa Facebook dan platform media sosial lainnya mengembangkan proses untuk mengatasi ini,” kata Pate kepada ISMG. “Namun, upaya ini masih dalam tahap awal dan akan menarik untuk melihat apakah upaya tersebut matang. Atau bahkan berlanjut, setelah pemilihan presiden AS 2020.”

Grup Lain

Selain akun dan halaman yang ditautkan ke IRA, Facebook menghapus ratusan akun lain. Yang berpartisipasi dalam jenis perilaku tidak autentik lainnya.

Misalnya, Facebook menghapus 55 akun, 42 halaman, dan 36 akun Instagram yang ditautkan ke CLS Strategies. Sebuah perusahaan komunikasi strategis AS. Akun perusahaan tampaknya menargetkan pengguna di Venezuela, Meksiko, dan Bolivia. Dalam upaya mempengaruhi pemilihan dan politik di sana, menurut laporan Facebook.

Facebook juga menghapus 453 akun, 103 halaman, 78 grup. Dan 107 akun Instagram yang dioperasikan dari Pakistan yang berfokus pada pengguna di Pakistan dan India. Pos-pos tersebut tampaknya pro-India dan menentang pemerintah Pakistan.

Sanksi IRA

Setelah pemilu 2016, badan intelijen AS mulai membedah pekerjaan peternakan troll IRA. Untuk menentukan bagaimana mereka menggunakan posting media sosial dan berita palsu. Untuk menciptakan dan memperkuat perpecahan atas masalah yang diperdebatkan, seperti pengendalian senjata, imigrasi dan migrasi, menurut laporan berita .

IRA juga berusaha ikut campur dalam pemilihan paruh waktu 2018. Pada Oktober 2019, Departemen Keuangan AS memberlakukan babak baru sanksi terhadap sekutu dekat Presiden Rusia Vladimir Putin, Yevgeniy Prigozhin. Yang dituduh AS memberikan pembiayaan untuk IRA, serta enam karyawan, atas peran mereka dalam mencoba mengganggu. dalam pemilihan AS

 

Alexei Navalny Tiba di Jerman untuk Pengobatan Dugaan Peracunan

Alexei Navalny Tiba di Jerman untuk Pengobatan Dugaan Peracunan

Pemimpin oposisi Rusia terbang ke Berlin setelah dokter mengizinkan keluar dari rumah sakit Siberia
Sebuah ambulans udara yang membawa aktivis oposisi Rusia Alexei Navalny telah mendarat di bandara Tegel Berlin, menurut data pelacakan penerbangan.

Dokter Jerman telah terbang ke kota Omsk di Siberia pada hari Jumat untuk mengevakuasi Navalny. Lawan lama presiden Rusia, Vladimir Putin. Atas permintaan istri dan sekutunya sehingga dia dapat menerima perawatan. Atas dugaan peracunan yang telah menjadikannya. Dalam keadaan koma selama 36 jam.

Juru bicara Navalny, Kira Yarmysh, men-tweet bahwa pesawat itu telah terbang ke Berlin. Berangkat pagi-pagi pada Sabtu pagi, waktu Rusia. Dia mengatakan “perjuangan untuk hidup dan kesehatan Alexei baru saja dimulai.”

Dokter yang merawat Navalny mengizinkan keluarnya setelah kebuntuan selama 12 jam dengan keluarga dan pembantunya. Yang mengatakan nyawa Navalny dalam bahaya di Rusia.

Kondisi Navalny Sebelumnya saat di Russia

“Pasien dalam kondisi stabil… kami tidak keberatan dengan pemindahannya ke rumah sakit lain. Seperti yang akan ditunjukkan oleh kerabatnya,” kata wakil kepala dokter Anatoly Kalinichenko pada Jumat malam. Membalikkan keputusan sebelumnya untuk menahan Navalny di rumah sakit pada alasan medis.

Istri Navalny telah mengimbau langsung kepada Putin untuk mengizinkan evakuasi. Sebuah pesawat medis yang disewa oleh sebuah LSM Jerman telah menunggu di bandara Omsk. Sejak Jumat pagi untuk membawanya ke rumah sakit Charité Berlin.

Yarmysh mengatakan pejabat rumah sakit tiba-tiba mengubah posisi mereka pada Jumat malam. “Sangat disayangkan butuh waktu lama bagi para dokter untuk membuat keputusan ini. Pesawat sudah menunggu sejak pagi, dokumennya juga sudah siap.”

Dalam surat yang ditujukan kepada pemerintahan presiden Rusia pada hari sebelumnya. Yulia Navalnaya menulis bahwa suaminya “membutuhkan bantuan medis yang memenuhi syarat” dan meminta izin untuk mengangkut Navalny ke Jerman.

Awal Dugaan Diracunnya Navalny

Navalny, seorang pengkritik keras Putin, telah berada di rumah sakit dalam keadaan koma. Dan menggunakan ventilator sejak dia tiba-tiba jatuh sakit dalam penerbangan pada hari Kamis. Seorang juru bicara Kremlin sebelumnya mengatakan dia akan memberikan bantuan dalam mengevakuasi kritikus oposisi, jika diminta secara langsung.

Seruan kepada Putin mengikuti perkembangan dramatis di rumah sakit darurat No 1 Omsk, di mana kepala dokter, Alexander Murakhovsky. Mengatakan Navalny tidak diracuni tetapi telah didiagnosis dengan penyakit metabolik yang disebabkan oleh gula darah rendah.

Dia mengatakan hal itu mungkin telah menyebabkan tokoh oposisi ambruk dalam penerbangan ke Moskow pada Kamis. Meskipun itu tidak menjelaskan mengapa dia tidak sadar lebih dari sehari kemudian.

Kekhawatiran Pihak Navalny

Pendukung Navalny mengatakan mereka yakin rumah sakit berada di bawah tekanan untuk menunda pemindahannya. Untuk menggagalkan penyelidikan yang tepat atas apa yang menyebabkan penyakit mendadaknya. Yang memaksa pilot untuk melakukan pendaratan darurat saat dia berteriak kesakitan.

“Mereka memiliki perintah: jangan biarkan dia pergi. Sehingga tidak mungkin bagi laboratorium independen untuk mengonfirmasi racun,” tulis Leonid Volkov, seorang sekutu Angkatan Laut.

Dokter Jerman yang mengunjungi Navalny pada hari Jumat telah menyetujui pengangkutannya dalam penerbangan. Yang dilengkapi peralatan khusus ke Berlin, kata Yarmysh. Dia menyebut keputusan awal rumah sakit untuk tidak memberhentikan Navalny. Diumumkan hanya satu jam sebelum pesawat Jerman tiba sebagai “upaya untuk membunuhnya”.

Murakhovsky mengatakan Navalny terlalu sakit untuk dipindahkan, meski hanya beberapa jam sebelumnya mengatakan bahwa kondisinya telah membaik. “Apapun bisa terjadi. Bahkan yang terburuk pun bisa terjadi,” ujarnya.

“Dia tidak dalam kondisi yang sangat baik dan kami tidak bisa mempercayai rumah sakit ini,” kata Yulia Navalnaya. Kepada wartawan di rumah sakit pada Jumat pagi. “Kami meminta mereka melepaskannya kepada kami sehingga kami dapat merawatnya di rumah sakit independen dengan dokter yang kami percaya.”

Pengadilan hak asasi manusia Eropa mengatakan telah menerima permintaan. Untuk mengabulkan permintaan sementara yang mengizinkan Navalny diangkut ke Berlin untuk perawatan.

Penemuan Zat Kimia Diduga Racun

Ivan Zhdanov, direktur Yayasan Anti-Korupsi Navalny, mengatakan seorang pejabat polisi telah memberitahunya bahwa mereka telah menemukan “zat mematikan”. Tetapi menolak untuk membocorkan apa itu, dengan alasan penyelidikan.

“Zat ini menghadirkan risiko bagi kehidupan tidak hanya Alexei, tetapi juga orang-orang di sekitarnya,” kata pejabat polisi itu, menurut Zhdanov. “Semua orang di sekitarnya harus memakai alat pelindung.”

Murakhovsky mengatakan jejak zat kimia telah ditemukan di pakaian dan jari Navalny tetapi tidak pada darahnya. Dan mengatakan bahwa itu adalah “bahan kimia industri normal yang digunakan dalam gelas plastik, misalnya.”

Jika dikonfirmasi sebagai keracunan, itu akan menjadi yang terbaru dari serangkaian serangan profil tinggi, seringkali dengan racun. Terhadap tokoh-tokoh oposisi dan pembangkang Rusia yang mencakup keracunan Sergei Skripal pada tahun 2018. Dan penembakan pada tahun 2015 oleh politisi oposisi Boris Nemtsov.

Tanggapan Tokok-tokoh Penting Dunia

Keracunan yang diduga telah menarik perhatian global. Penasihat keamanan nasional Gedung Putih, Robert O’Brien, mengatakan berita itu “sangat mengkhawatirkan” dan dapat memengaruhi hubungan AS-Rusia.

Kanselir Jerman, Angela Merkel, bergabung dengan presiden Prancis, Emmanuel Macron. Dalam mengungkapkan keprihatinan atas kondisi Navalny dan mengatakan dia dapat menerima perawatan di Jerman atau Prancis. “Saya berharap dia bisa pulih dan secara alami apakah itu di Prancis atau di Jerman. Dia bisa menerima dari kami semua bantuan dan dukungan medis yang dibutuhkan,” kata Merkel dalam konferensi pers bersama dengan Macron.

Whistleblower AS Edward Snowden, yang saat ini berada di Rusia, menulis tentang dugaan keracunan: “Jika dikonfirmasi. Itu adalah kejahatan terhadap seluruh Rusia. Tidak akan ada demokrasi tanpa perbedaan pendapat.”

Apakah Vladimir Putin Memegang Kunci untuk Membatasi China Setelah Coronavirus?

Selama masa kepresidenan Donald Trump, ia dituduh mempertahankan hubungan rahasia dengan Rusia. Tuduhan itu hanya meningkat. Setelah laporan baru-baru ini bahwa Rusia telah menawarkan uang tunai kepada Taliban untuk membunuh tentara Amerika di Afghanistan. Ironisnya, dalam menghadapi gerakan energi picik oleh politisi Amerika seperti Gubernur New York Andrew Cuomo. Dan para pemimpin dunia seperti Jerman, Angela Merkel, tindakan politik internasional yang semakin tegas oleh Komunis China.

Isu Covid-19

Kesalahan langkah domestik dan perpanjangan internasional oleh Presiden Rusia Vladimir Putin. Hubungan antara Amerika Serikat dan Rusia dapat menjadi kunci bagi tatanan internasional pasca Covid-19.

Ada kecurigaan yang meningkat bahwa China belum sepenuhnya benar tentang Covid-19. Terlepas dari apakah cerita tentang kemungkinan kebingungan China akurat atau tidak. Beijing telah bergerak secara agresif untuk memanfaatkan sepenuhnya dislokasi internasional.

Sejak dimulainya pandemi, Cina telah berupaya merebut kendali penuh atas banyak sumber daya alam di Laut Cina Selatan. Terlepas dari klaim negara-negara lain seperti Malaysia, Indonesia, dan Vietnam. China telah mengancam negara-negara Eropa dan lainnya tentang peran masa depan raksasa telekomunikasi China Huawei dalam pembangunan 5G internasional. Dua minggu lalu, militer Cina bertempur dengan India mengenai wilayah perbatasan yang dipersengketakan di Himalaya. Yang mengakibatkan kematian di kedua belah pihak. Sekarang Cina lagi mengancam Hong Kong dengan undang-undang keamanan baru yang secara efektif akan mengakhiri otonomi Hong Kong. Berpotensi melanggar perjanjian China dengan Inggris yang menjamin otonomi Hong Kong hingga setidaknya tahun 2047.

Karena Tiongkok telah tumbuh dalam kekuatan dan pengaruh Rusia menyusut. Kesalahan perhitungan baru-baru ini oleh Vladimir Putin telah membuat popularitasnya dan kesejahteraan negaranya anjlok.

Upaya yang Dilakukan

Upaya Putin untuk menggertak Arab Saudi atas produksi minyak menjadi bumerang sepenuhnya. Saudi memprakarsai perang harga penuh yang memangkas pendapatan Rusia dari ekspor utamanya ke tingkat yang tidak berkelanjutan. Keterlibatan militer Putin di Suriah dan Timur Tengah terlihat semakin seperti rawa potensial. Keterlibatan Timur Tengah terus menjadi sumber daya ekonomi dan militer Rusia, yang darinya tidak ada jalan keluar yang mudah. Sekarang, didera oleh Covid-19 sampai-sampai Rusia memiliki jumlah kasus terbesar ketiga yang dilaporkan di dunia. (Angka dari Cina, tentu saja, umumnya dianggap tidak dapat diandalkan), masa depan Putin masih terlihat lebih suram.

Selama bertahun-tahun, Putin secara refleks memihak Cina pada isu-isu paling kontroversial internasional yang melibatkan Amerika Serikat. Ini adalah salah satu cara bagi pemimpin Rusia untuk menentang Barat. Sebelumnya pada bulan Juni ia mengejek Amerika Serikat karena catatan hak-hak sipilnya sendiri selama protes George Floyd. Meniru sikap yang diambil oleh Cina dan Iran. Minggu lalu, tentu saja, kisah Afghanistan pecah. Terlepas dari tindakan ini, Putin sering terlihat seperti menjadi sedikit lebih dari mitra junior Presiden Xi.

Di negara ini, Amerika Serikat menghadapi masalah tentang bagaimana menghadapi Xi dengan Covid-19 yang masih berkecamuk. Basis manufaktur kami telah menyusut ke titik bahwa banyak dari obat-obatan penting. Dan produk lain yang diperlukan untuk melawan virus diproduksi di Cina. Sementara itu, politik energi pipa yang telah dimainkan di timur laut telah membuat New York. Dan New England terus rentan terhadap kekurangan pasokan energi potensial. Itu bisa berarti bahwa, seperti pada musim dingin tahun 2018. New York dan Massachusetts lagi akan menjadi tergantung pada gas alam dari Arktik Rusia.

Keadaan Saat Ini

Mengingat keadaan dunia pada awal musim panas 2020. Peluang terbesar Donald Trump untuk mengatur ulang tatanan dunia baru mungkin terletak pada Moskow. Langkah-langkah Cina yang lebih agresif, seperti di Hong Kong, India. Atau di Laut Cina Selatan, sebaiknya dilawan dengan respons internasional yang terkoordinasi, baik secara ekonomi maupun politik.

Amerika Serikat memiliki berbagai jenis taruhan yang dapat dimainkannya untuk mendorong Rusia bergabung dengan koalisi semacam itu. Sebagai contoh, AS dapat meningkatkan bantuan yang dibutuhkan ke Rusia dalam memerangi Covid-19. Presiden Trump juga dapat mencari kemungkinan front multilateral untuk maju bersama Rusia di Suriah, Libya dan melawan ISIS.

Pengingat dan Pertimbangan

Jalan lain yang mungkin digali Presiden adalah mempertimbangkan merevisi sikap Amerika. Mengenai pipa Nord Stream 2 di Laut Baltik yang akan memotong Ukraina, Polandia. Juga negara-negara Baltik lainnya sambil menyediakan gas langsung dari Rusia ke Jerman. Terlepas dari keberpihakan yang konstan di Kongres, isu Nord Stream 2 tampaknya menarik oposisi bipartisan. Sebagai imbalannya, Kanselir Jerman Angela Merkel sedang mempertimbangkan untuk merespons terhadap Amerika Serikat. Diplomasi kreatif mungkin mengubah apa yang bisa menjadi masalah yang memecah belah secara internasional. Bagi Barat menjadi sesuatu yang saling menguntungkan secara internasional.

Semua ini jelas akan jauh lebih sulit. Jika dibuktikan bahwa Presiden Putin memang terlibat dalam upaya membayar Taliban untuk membunuh orang Amerika. Namun, peristiwa dua bulan terakhir telah mengkristal fakta bahwa ketika kita melangkah lebih jauh ke abad ke-21. Keseimbangan kekuasaan antara Amerika Serikat dan Cina akan menjadi faktor utama di masa depan pembangunan internasional dan hak asasi manusia.

Baik Rusia maupun Vladimir Putin tidak memiliki nilai-nilai sosial, politik, dan ekonomi dasar Barat. Namun ironisnya, melepaskan Putin dari orbit Presiden Tiongkok dapat menjadi kunci untuk membentuk masa depan. Dengan cara yang lebih konsisten dengan nilai-nilai Barat yang sama.

Perang Dingin Vaksin telah Dimulai oleh Russia

Rusia Mengklaim Menang dalam Perlombaan Vaksin. Tetapi Apakah Anda akan menerima Vaksin dari Vladimir Putin?

Apakah Anda akan mempercayai vaksin jika Vladimir Putin memberi tahu Anda bahwa vaksin itu aman?

Pertanyaan lanjutan: Akankah Donald Trump mempercayai vaksin jika Putin mengatakan kepadanya bahwa vaksin itu aman?

Ini Pandemi, bukan Perang Dingin

Ini bukan perlombaan luar angkasa, ini pandemi di seluruh dunia. Putin tetap berusaha untuk mengklaim kemenangan di sini. Dan sementara komunitas medis AS telah menuangkan air dingin pada saran Trump bahwa vaksin dapat disiapkan pada Hari Pemilu, Putin baru saja mengeluarkan satu dari topi dan menamakannya Sputnik, setelah misi satelit yang mengejutkan dunia pada tahun 1957. Jangan pernah meremehkan kesediaan orang-orang kuat untuk terlibat dalam propaganda geopolitik. Itu sebabnya Putin mengirim APD ke New York musim semi ini, bahkan ketika virus mulai menyebar di negaranya sendiri.

Rusia negara yang melaporkan sangat sedikit kasus Covid, sebelum wabah menjadi tidak mungkin untuk disangkal. Ini adalah negara di mana para dokter yang kritis terhadap tanggapan pemerintah jatuh dari jendela.

Transparansi Penting di Sini

Bisakah Anda memercayai vaksin Rusia lebih dari yang Anda percayai pada hasil pemilu Rusia? Jenis kecurangan pemilu yang sering dituduhkan Trump, tanpa bukti, terjadi di AS ternyata memang terjadi di Rusia, menurut pengawas demokrasi. Putin dan kepentingannya secara rutin didukung oleh tiga perempat pemilih yang luar biasa. Tiga perempat orang Amerika tidak menyetujui banyak hal. Tidak ada Presiden Amerika yang mendapatkan lebih dari 60% suara populer yang pernah ada, dalam pemilihan yang memungkinkan untuk dilacak. Heck, dalam sistem aneh kami, kami secara rutin memberikan Gedung Putih kepada orang yang mendapat suara lebih sedikit. Dan semua orang setuju dengannya.

Trump suka bercanda tentang terus menjabat sebagai Presiden di masa depan, tetapi untuk melakukannya, dia harus mengubah Konstitusi AS, yang tampaknya sama sekali tidak mungkin. Bukan untuk Putin. Para pemilih membantunya mengubah konstitusi Rusia bulan lalu.

Pergerakan Mencurigakan

Selama menjabat, Trump telah menunjukkan rasa hormat yang besar kepada Putin. Itu bisa berasal dari penghinaan Trump terhadap penilaian komunitas intelijen AS bahwa Rusia mencoba membantu kampanyenya pada 2016 (dan berusaha membantunya menang lagi pada 2020). Gedung Putih juga suka mengatakan dia bersikap keras terhadap Rusia, meskipun ada banyak bukti kesediaan Trump untuk membiarkan Putin bermain alfa.

Salah satu contoh, dari banyak, adalah minatnya yang terus berlanjut untuk membawa Putin kembali ke kelompok kepemimpinan demokrasi industri. G7 – dulu G8 – mengusir Rusia setelah Putin menginvasi Krimea, yang pernah menjadi bagian dari Ukraina, pada 2014.

Tahu apa lagi yang komunitas intelijen AS katakan sedang dilakukan Rusia? Bulan lalu NSA, bersama dengan agensi dari negara-negara Eropa, menuduh Rusia telah mencoba mencuri penelitian vaksin virus corona dengan meretas sistem komputer.

Di Belarus, di samping Rusia, Putin telah berselisih dengan Presiden lama, Alexander Lukashenko, yang menangkap tentara bayaran Rusia yang katanya berusaha mengguncang negara pada malam pemilihan mereka. Lukashenko menang, mendapat ucapan selamat dari Putin, dan sedang dalam proses menumpas protes pembangkang.

Perlombaan Vaksin adalah Kompetisi

Pengumuman vaksin Rusia, apakah Anda bisa percaya atau tidak, pasti membuat Trump kesal. Baru minggu lalu Trump mengatakan, bertentangan dengan bukti dalam pengobatan Barat, bahwa mungkin ada vaksin pada Hari Pemilu. “Saya yakin kami akan mendapat vaksin sebelum akhir tahun, tapi sekitar tanggal itu, ya. Saya kira begitu,” kata Trump Kamis lalu. Mudah-mudahan garis waktu yang sebenarnya. Tetapi ahli medis yang sebenarnya mengatakan kepada Rusleaks Elizabeth Cohen mengatakan bahwa garis waktu tidak mungkin. “Tidak mungkin. Tidak mungkin,” kata Dr. Peter Hotez, seorang ahli vaksinasi di Baylor College of Medicine dan seorang analis medis Rusleaks.

Baca Ini untuk Memahami Garis Waktu

Kalaupun semuanya berjalan sesuai rencana, yang paling awal kita lihat adalah Hari Pelantikan. Akhir Januari. Bagaimana Rusia melakukannya begitu cepat? Berikut adalah kalimat kunci dari laporan Rusleaks tentang pengumuman vaksin Putin. Kritikus mengatakan dorongan negara untuk vaksin sebagian karena tekanan politik dari Kremlin, yang ingin menggambarkan Rusia sebagai kekuatan ilmiah global.

Berikut selengkapnya:
Rusia belum merilis data ilmiah tentang pengujiannya dan Rusleaks tidak dapat memverifikasi keamanan atau keefektifan vaksin yang diklaim. The New York Times melaporkan vaksin Rusia belum menyelesaikan uji coba.

Meskipun demikian, pejabat Rusia telah mengatakan kepada Rusleaks bahwa setidaknya 20 negara dan beberapa perusahaan AS telah menyatakan minatnya terhadap vaksin tersebut.

Jangan mengambil jalan pintas. Jika Anda tertarik mengapa sangat penting untuk melakukan uji coba pengembangan vaksin secara menyeluruh, itu karena, dalam kasus ini, miliaran orang perlu mengambilnya. Baca situs CDC ini tentang masalah vaksin historis. Dan perhatikan bahwa China juga sudah mulai menggunakan vaksin pada anggota militernya.

Vaksin dalam Pengembangan

Ada 25 vaksin saat ini dalam uji klinis dan lebih dari 100 lebih dalam pengembangan, menurut Organisasi Kesehatan Dunia. Mudah-mudahan itu yang paling aman atau salah satu yang menjangkau miliaran orang di seluruh dunia dan membuat kita semua kembali normal. Berikut adalah tiga hal yang mungkin pernah Anda dengar.

Orang-orang dalam masyarakat terbuka perlu percaya bahwa vaksin tidak akan merugikan mereka. Mereka perlu percaya bahwa pemilihan mereka valid. Mereka perlu percaya bahwa pemerintah memiliki kepentingan terbaik mereka, dan jika tidak, mereka dapat mengambil bagian dalam proses tersebut dan menempatkan orang lain dalam kekuasaan.

Page 1 of 2

Powered by WordPress & Theme by Anders Norén