Tag: Politik Russia

Oligarki Rusia dari File FinCEN

Nama-nama orang Rusia yang berkuasa sering kali ditampilkan dalam pemberitahuan tentang pembayaran rahasia. File FinCEN tidak terkecuali beberapa di antaranya adalah teman terdekat Presiden Vladimir Putin.

Aktivitas rahasia oligarki Rusia, pebisnis kaya yang memiliki koneksi ke Kremlin. Berperan dalam apa yang disebut Laporan Aktivitas Mencurigakan (SAR) yang menjadi dasar dari File FinCEN. Laporan tentang transaksi keuangan yang mencurigakan ini diserahkan kepada otoritas AS oleh bank dari berbagai negara.

Sejumlah besar dari mereka dibocorkan ke situs web Amerika Serikat BuzzFeed News. Dan dievaluasi selama 16 bulan oleh Konsorsium Jurnalis Investigasi Internasional (ICIJ). Mereka memberikan wawasan tentang transaksi keuangan yang legalitasnya diragukan, beberapa terkait dengan pencucian uang. Berikut ikhtisar dari beberapa oligarki yang disebutkan dalam SAR.

Arkady dan Boris Rotenberg, Teman Masa Kecil Putin

Jika ada satu oligarki Rusia yang mungkin bisa mengacungkan hidungnya pada sanksi yang dijatuhkan kepada Rusia. Oleh Uni Eropa atas aneksasi Semenanjung Krimea, itu adalah Arkady Rotenberg (foto atas). Pengusaha 68 tahun ini, teman dekat Presiden Rusia Vladimir Putin. Adalah salah satu orang Rusia berpengaruh pertama yang ditempatkan dalam daftar sanksi UE dan AS setelah aneksasi pada 2014.

Tak lama kemudian, perusahaan konstruksi Rotenberg mendapat komisi dari negara senilai miliaran: untuk membangun jembatan dari daratan Rusia ke Krimea. Perusahaannya melakukan proyek tersebut antara 2016 dan 2018.

Pada saat ini, File FinCEN menyarankan, Rotenberg membeli benda seni dengan bantuan bank Inggris Barclays meskipun ada sanksi. Menurut BBC, jutaan poundsterling Inggris terlibat; lukisan karya seniman Belgia Rene Magritte termasuk di antara karya yang diduga dibeli. Seorang juru bicara pengusaha membantah tuduhan ke outlet media Rusia RBC, menyebut mereka “omong kosong.”

Keuangan Keluarga Rotenberg

Rotenberg juga merupakan klien Deutsche Bank. Transaksi bisnisnya berada dalam penyelidikan internal pada tahun 2015, menurut laporan oleh harian Jerman Süddeutsche Zeitung. Bank tidak menemukan indikasi pencucian uang. Tetapi File FinCEN dikatakan menunjukkan bahwa ada hubungan tidak langsung antara Arkady Rotenberg. Saudaranya Boris dan apa yang disebut transaksi cermin. Operasi kontroversial di mana saham dijual dan dibeli secara bersamaan di lokasi yang berbeda. Arkady menyangkal kepada Süddeutsche Zeitung bahwa dia telah memiliki perusahaan yang terlibat dalam kesepakatan semacam itu. Atau bahwa dia telah mengekstraksi uang dari Rusia.

Rotenberg memiliki status khusus di antara para oligarki Rusia. Arkady dan saudaranya Boris telah mengenal Putin sejak masa mudanya di Leningrad, sekarang St. Petersburg. Mereka berada di klub judo yang sama, dan Arkady bekerja lama sebagai pelatih olahraga sebelum dia terjun ke bisnis. Setelah runtuhnya Uni Soviet dan menjadi pengusaha. Minat bisnisnya sangat luas, dari perusahaan konstruksi dan bank hingga produsen pupuk.

Pada Agustus 2020, majalah keuangan Forbes edisi Rusia menyatakan keluarga Rotenberg sebagai keluarga terkaya di Rusia. Dengan perkiraan kekayaan sekitar $5,5 miliar (€4,73 miliar). Jumlah itu termasuk modal yang dimiliki oleh dua bersaudara dan kedua anak Arkady, Igor dan Lilia.

Alexei Mordashov, Investor TUI

Sejak pengungkapan yang dibawa oleh investigasi Panama Papers pada tahun 2016, diketahui bahwa pemain cello dan konduktor Sergei Roldugin. Sosok yang sebelumnya tidak mencolok yang juga merupakan teman Putin dari St.Petersburg. Berada di balik jaringan perusahaan lepas pantai bernilai jutaan. Pengungkapan terbaru menunjukkan bahwa pada Oktober 2010. Sebuah perusahaan yang terkait dengannya menerima sekitar $830.000 dari sebuah perusahaan Siprus yang pada gilirannya. Dikatakan memiliki koneksi dengan pengusaha Alexei Mordashov.

Dengan perusahaan baja dan teknik mesinnya, Mordashov yang berusia 54 tahun adalah salah satu oligarki terkaya. Dengan Forbes menempatkannya di bagian atas daftar 10 orang Rusia terkaya. Andalan kerajaan bisnisnya adalah Severstal, salah satu produsen baja terbesar di Tanah Air. Dia adalah direktur keuangan salah satu perusahaan pendahulu Severstal, dan membeli bisnis milik negara selama gelombang privatisasi besar pada 1990-an.

Mordashov, yang fasih berbahasa Jerman, juga aktif di Jerman. Miliarder ini memiliki 25% dari raksasa pariwisata TUI dan duduk di dewan pengawasnya.

Alisher Usmanov, Metal dan Media

Alisher Usmanov, 67, juga salah satu dari 10 orang Rusia terkaya, menurut Forbes. Usmanov, yang berasal dari Uzbekistan, terlibat di hampir semua sektor bisnis Rusia yang menguntungkan, termasuk industri logam, bank, dan media. Dalam beberapa tahun terakhir, dia telah memperluas pengaruhnya di media sosial. Dan membeli jaringan terbesar, termasuk VK, mitra Rusia untuk Facebook.

Nama Usmanov muncul di File FinCEN sehubungan dengan penasihat Putin, Valentin Yumashev. Yang terakhir ini pernah menjadi kepala Kantor Eksekutif Kepresidenan yang kuat di bawah presiden pertama Rusia, Boris Yeltsin. Dipandang sebagai seseorang yang membuka jalan ke Kremlin untuk Putin. Dia mengatakan kepada DW dalam sebuah wawancara bahwa dia telah melihat Putin, mantan kepala badan intelijen FSB. Sebagai “sosok yang sangat kuat” dibandingkan dengan kandidat potensial lain untuk menjadi penerus Yeltsin.

Sejak Putin terpilih sebagai presiden pada tahun 2000. Yumashev telah aktif di latar belakang sebagai pelobi dan pengusaha, di antara bisnis real estate. Ia menikah dengan putri Yeltsin, Tatyana. Menurut File FinCEN, Yumashev menerima $6 juta dari Usmanov. Antara tahun 2006 dan 2008 untuk “layanan” tertentu yang tidak disebutkan.

Oleg Deripaska, Mantan Bos Manafort

Salah satu oligarki Rusia paling terkenal, dan salah satu yang paling terpukul oleh sanksi, adalah Oleg Deripaska. Pria berusia 52 tahun itu pernah dianggap sebagai orang Rusia terkaya. Tetapi kehilangan posisi puncaknya sebagian karena sanksi AS yang dikenakan pada kerajaan perusahaannya. Terutama pabrik aluminiumnya, pada April 2018. Dia membangun kekayaannya pada 1990-an melalui logam berdagang dan berinvestasi di industri aluminium di Siberia. Dan terkenal memiliki hubungan yang baik dengan Kremlin.

Deripaska disebutkan di dua tempat di File FinCEN. Dalam satu kasus, Deutsche Bank menangani transaksi senilai $11 miliar untuk perusahaan dari jaringannya antara 2003 dan 2017. Dalam SAR, Deutsche Bank menyinggung penyelidikan AS di Deripaska sehubungan dengan transfer tunai sebesar $57,5 ​​juta pada tahun 2007. Bank tersebut menyebutkan tuduhan tersebut. dibuat oleh otoritas AS sehubungan dengan kemungkinan hubungan dengan kejahatan terorganisir. Deripaska membantah pernah mencuci uang atau melakukan pelanggaran keuangan lainnya.

Dalam kasus lain, terungkap bahwa setidaknya $3 miliar ditransfer melalui bank kecil di Latvia. Sehubungan dengan bisnis Deripaska antara tahun 2002 dan 2016. Uang tersebut dikatakan dimaksudkan untuk pelobi di AS, jet pribadi, dan kesepakatan properti.

Kampanye Misinformasi Pemilu Rusia Muncul Kembali

Kampanye Misinformasi Pemilu Rusia Muncul Kembali

Facebook menghapus akun yang terkait dengan peternakan troll ‘Badan Riset Internet’ Rusia.

Kelompok troll Rusia yang ikut campur dalam pemilihan AS 2016 melakukannya lagi. Menggunakan akun palsu dan situs berita palsu untuk menyebarkan disinformasi sebelum pemilihan November, lapor Facebook.

Facebook mengatakan telah menghapus 13 akun dan dua halaman dari platform media sosialnya pada Agustus. Yang memiliki tautan ke Badan Riset Internet, kelompok Rusia yang melancarkan kampanye disinformasi pada 2016.

Dalam sebuah laporan tentang “perilaku tidak autentik yang terkoordinasi,” Facebook mencatat bahwa perusahaan menerima tip dari FBI tentang aktivitas tersebut.

Sementara laporan Facebook mencatat bahwa akun dan halaman yang terhubung dengan IRA ini berada pada tahap awal dalam mengembangkan audiens. Pembuat di belakang mereka menggunakan teknik canggih termasuk foto yang dihasilkan komputer untuk membuat persona online dan mengelola konten.

“Persona ini beroperasi di sejumlah layanan internet dan menggunakan nama palsu. Dan foto profil yang dihasilkan kemungkinan menggunakan teknik pembelajaran mesin. Dan menyamar sebagai editor berita dari berbagai negara, termasuk AS,” menurut laporan perusahaan. “Mereka merekrut jurnalis lepas. Tanpa disadari untuk menulis tentang topik tertentu dalam bahasa Inggris dan Arab.”

13 akun Facebook dan dua halaman utamanya memusatkan perhatian mereka pada pengguna di AS, Inggris, Aljazair, dan Mesir. Ditambah negara-negara berbahasa Inggris lainnya serta negara-negara di Timur Tengah dan Afrika Utara, kata Facebook.

Penghapusan akun terkait IRA dilakukan di tengah kekhawatiran bahwa Rusia, bersama dengan negara-negara lain. Meningkatkan upayanya untuk ikut campur dalam pemilu November menggunakan taktik disinformasi (lihat: Laporan Akhir: Detail Peretasan Pemilu Rusia 2016 Lainnya).

Dalam wawancara video baru-baru ini dengan Grup Media Keamanan Informasi, Christopher Krebs, direktur Badan Infrastruktur dan Keamanan Keamanan Siber AS. Memperingatkan bahwa Rusia, China, dan Iran semuanya berusaha memengaruhi pemilihan November.

Upaya yang Lebih Bertarget

Kampanye terbaru Rusia berusaha menargetkan komunitas “berhaluan kiri” di AS. Inggris dan di tempat lain dengan menyoroti masalah keadilan sosial dan rasial. Serta kontroversi politik di negara-negara Uni Eropa dan NATO, kata Facebook.

Di antara masalah dan kontroversi yang disorot oleh halaman dan akun ini adalah dugaan kejahatan perang dan korupsi Barat; isu yang berkaitan dengan lingkungan; ketegangan antara Israel dan Palestina; pandemi virus corona; kritik terhadap fracking; kampanye presiden dari Demokrat Joe Biden dan pasangannya, Kamala Harris; dan Presiden AS Donald Trump dan kebijakannya, menurut laporan itu.

Beberapa konten ini berasal dari situs berita palsu bernama “PeaceData”, yang diterbitkan dalam bahasa Inggris dan Arab. Domain yang terkait dengan situs tersebut telah didaftarkan pada 6 Februari, menurut laporan oleh Graphika. Sebuah perusahaan analisis jejaring sosial, yang membantu menganalisis akun Facebook.

Menggunakan Bantuan AI dalam Aksinya

Pencipta di balik akun dan halaman yang ditautkan ke IRA ini menyewa penulis lepas. Untuk menghasilkan subjek konten untuk situs, menurut laporan Graphika.

Kampanye disinformasi menggunakan gambar yang dihasilkan kecerdasan buatan untuk membuat persona palsu, Graphika melaporkan. Banyak dari profil palsu ini juga dibagikan di Twitter dan LinkedIn dalam upaya meningkatkan tampilan keaslian.

“Kemudahan yang mempengaruhi operasi sekarang dapat memanfaatkan pembelajaran mesin. Untuk menghasilkan gambar profil palsu adalah perhatian yang terus berlanjut,” catat laporan Graphika. “Saat ini, gambar profil yang dihasilkan AI yang digunakan oleh operasi pengaruh relatif mudah dikenali. Dan penggunaan gambar semacam itu tidak banyak menutupi petunjuk perilaku lainnya.”

Laporan Facebook dan analisis Graphika mencatat bahwa operasi Rusia terbaru kecil dibandingkan dengan upaya troll IRA pada tahun 2016. Dan tampaknya pembuat akun ini berusaha menargetkan pengguna dengan lebih hati-hati untuk memengaruhi keputusan terkait pemilu mereka. Secara keseluruhan, akun tersebut memiliki sekitar 14.000 pengikut, dengan lebih dari 200 pengikut versi bahasa Inggris dari situs-situs ini.

“Ini melanjutkan tren operasi pengaruh yang mencoba menggunakan sejumlah kecil akun. Yang lebih meyakinkan dan dibuat dengan cermat untuk menargetkan komunitas dan publikasi,” kata Graphika.

Akan Datang Lebih Banyak Lagi?

Tom Kellermann, kepala strategi keamanan siber di VMware yang menjabat sebagai penasihat keamanan siber. Untuk mantan Presiden Barack Obama, berharap untuk melihat lebih banyak perilaku informasi. Yang salah terkait pemilu oleh Rusia dan lainnya selama 60 hari ke depan.

“Direktur FBI memperingatkan bahwa musuh Perang Dingin kita sangat aktif,” kata Kellermann kepada ISMG. “Kita harus lebih peduli tentang upaya meretas daftar pemilih dan serangan integritas berikutnya.”

Leo Pate, konsultan keamanan aplikasi di firma keamanan nVisium. Mencatat bahwa platform media sosial seperti Facebook dan Twitter menjadi lebih baik dalam menemukan dan menghapus jenis konten ini. Tetapi itu mungkin tidak cukup untuk menghentikan semua disinformasi yang mungkin akan datang sebelum November.

“Sangat bagus bahwa Facebook dan platform media sosial lainnya mengembangkan proses untuk mengatasi ini,” kata Pate kepada ISMG. “Namun, upaya ini masih dalam tahap awal dan akan menarik untuk melihat apakah upaya tersebut matang. Atau bahkan berlanjut, setelah pemilihan presiden AS 2020.”

Grup Lain

Selain akun dan halaman yang ditautkan ke IRA, Facebook menghapus ratusan akun lain. Yang berpartisipasi dalam jenis perilaku tidak autentik lainnya.

Misalnya, Facebook menghapus 55 akun, 42 halaman, dan 36 akun Instagram yang ditautkan ke CLS Strategies. Sebuah perusahaan komunikasi strategis AS. Akun perusahaan tampaknya menargetkan pengguna di Venezuela, Meksiko, dan Bolivia. Dalam upaya mempengaruhi pemilihan dan politik di sana, menurut laporan Facebook.

Facebook juga menghapus 453 akun, 103 halaman, 78 grup. Dan 107 akun Instagram yang dioperasikan dari Pakistan yang berfokus pada pengguna di Pakistan dan India. Pos-pos tersebut tampaknya pro-India dan menentang pemerintah Pakistan.

Sanksi IRA

Setelah pemilu 2016, badan intelijen AS mulai membedah pekerjaan peternakan troll IRA. Untuk menentukan bagaimana mereka menggunakan posting media sosial dan berita palsu. Untuk menciptakan dan memperkuat perpecahan atas masalah yang diperdebatkan, seperti pengendalian senjata, imigrasi dan migrasi, menurut laporan berita .

IRA juga berusaha ikut campur dalam pemilihan paruh waktu 2018. Pada Oktober 2019, Departemen Keuangan AS memberlakukan babak baru sanksi terhadap sekutu dekat Presiden Rusia Vladimir Putin, Yevgeniy Prigozhin. Yang dituduh AS memberikan pembiayaan untuk IRA, serta enam karyawan, atas peran mereka dalam mencoba mengganggu. dalam pemilihan AS.

Rusia Berjanji akan Membantu Militer Belarusia dan Peringatan NATO agar tidak Ikut

Rusia Berjanji akan Membantu Militer Belarusia dan Peringatan NATO agar tidak Ikut

Presiden Rusia Putin menjanjikan dukungan militer untuk sekutu dekat dan Presiden Belarusia Alexander Lukashenko. Sambil mendesak resolusi damai untuk krisis setelah pemungutan suara 9 Agustus yang disengketakan.

Presiden Rusia Vladimir Putin telah menjanjikan dukungan militer untuk pemimpin Belarusia Alexander Lukashenko. Sambil mendesak resolusi damai untuk kerusuhan dan demonstrasi yang meletus setelah pemilihan yang disengketakan.

Putin pada hari Kamis mengatakan Rusia telah membentuk sekelompok petugas penegak hukum cadangan. Untuk dikerahkan jika situasi pasca pemungutan suara memburuk.

“Ini tidak akan digunakan kecuali situasinya mulai tidak terkendali,” kata Putin. Kecuali “elemen ekstremis … mulai membakar mobil, rumah dan bank, mulai merebut gedung-gedung administrasi.”

Namun Putin juga meminta pihak berwenang di Minsk dan oposisi untuk “menemukan jalan keluar” dari krisis secara damai.

Dia mengakui ada masalah di Belarusia, dengan mengatakan, “jika tidak, orang tidak akan turun ke jalan.”

Kepala NATO segera memperingatkan Moskow agar tidak ikut campur dalam krisis.

UE Mencela Pembatasan

Hubungan orang kuat Belarusia dengan Putin memburuk menjelang pemungutan suara 9 Agustus karena Minsk menolak integrasi lebih dekat dengan Rusia. Bahkan mengklaim Moskow telah mengirim tentara bayaran melintasi perbatasan untuk mengatur kerusuhan.

Seruan pemimpin Rusia untuk tenang datang setelah Uni Eropa. Duta besar negara-negara anggota di Minsk mengutuk tindakan keras terhadap oposisi setelah pemilihan presiden. Di mana Lukashenko yang berusia 65 tahun mengklaim pemilihan ulang secara telak dengan sekitar 80 persen dari pilihan.

NATO Melawan Intervensi Rusia

Segera setelah pernyataan Putin, kepala NATO Jens Stoltenberg meminta Moskow untuk tidak ikut campur dalam krisis.

“Belarusia adalah negara yang berdaulat dan merdeka. Dan tak seorang pun, termasuk Rusia, harus ikut campur di sana,” kata Stoltenberg kepada media Jerman.

Penuntutan yang ‘Tidak dapat Diterima’

Oposisi membentuk Dewan Koordinasi untuk mengawasi transisi kekuasaan secara damai setelah pemimpin mereka Svetlana Tikhanovskaya. Melarikan diri ke negara tetangga Lithuania karena takut akan pembalasan.

Lukashenko memerintahkan penyelidikan kriminal atas upaya oposisi untuk “merebut kekuasaan” dan beberapa anggota presidium telah ditahan atau dipanggil untuk diinterogasi.

Maria Kolesnikova, seorang pembantu Tikhanovskaya dan anggota dewan, dipanggil oleh penyelidik untuk diinterogasi pada hari Kamis. Dia berkata bahwa dia menggunakan haknya untuk tidak bersaksi melawan dirinya sendiri.

Anggota paling menonjol kelompok itu, penulis pemenang Hadiah Nobel dan kritikus pemerintah Svetlana Alexievich. Diinterogasi oleh penyelidik pada hari Rabu dan juga menolak untuk menjawab pertanyaan.

Dua dari anggota presidium minggu ini masing-masing dijatuhi hukuman 10 hari di tahanan polisi. Karena mengorganisir aksi unjuk rasa tidak berizin dan tidak mematuhi perintah penegakan hukum.

Dialog Terbuka

“Para diplomat Eropa menekankan bahwa penuntutan terhadap anggota Dewan Koordinasi. Dengan alasan yang diajukan oleh pihak berwenang tidak dapat diterima,” kata pernyataan bersama.

Negara-negara Uni Eropa juga berjanji untuk memberikan sanksi kepada individu. Yang mereka katakan terlibat dalam kecurangan dan tindakan keras terhadap pengunjuk rasa.

Duta besar Uni Eropa di Minsk pada Kamis mengatakan, “Belarusia meminta dialog terbuka dengan pihak berwenang. Mereka sendiri tentang masa depan negara mereka,” mendesak “proses damai dan demokratis. Didukung oleh media yang bebas dan independen serta masyarakat sipil yang kuat.”

Perang Diplomatik

Lukashenko telah menolak seruan untuk mengundurkan diri atau menjadi tuan rumah pemilihan baru. Sebaliknya menuduh negara-negara Barat dan Rusia memicu kerusuhan politik.

Pemimpin otoriter pada Kamis mengatakan negara tetangga Eropa bekas negara Soviet itu. Telah menyatakan “perang diplomatik” dan ikut campur dalam urusan dalam negeri Belarusia.

Minggu lalu dia menggambarkan demonstran sebagai “tikus” dalam sebuah video yang menunjukkan dia membawa senapan serbu. Setelah lebih dari 100.000 orang turun ke jalan untuk menuntut dia mundur.

Layanan keamanannya yang terkenal menjaring hampir 7.000 peserta dalam aksi damai yang meletus beberapa hari setelah pemungutan suara. Dan ratusan tahanan mengklaim bahwa mereka dilecehkan oleh polisi dalam tahanan.

Kelompok hak asasi lokal dan internasional telah mendesak PBB untuk menyelidiki tuduhan penyiksaan sistematis di tangan dinas keamanan.

Tikhanovskaya, seorang pendatang baru politik berusia 37 tahun yang mencalonkan diri menggantikan suaminya yang dipenjara. Menyerukan demonstrasi bersejarah dan pemogokan massal setelah pemilihan.

Pekerja di pabrik milik negara pada awalnya menjatuhkan peralatan dan bergabung dengan pemogokan dalam jumlah besar. Tetapi lebih sedikit karyawan yang tetap berpartisipasi karena tekanan dari pihak berwenang, kata para aktivis.

Menteri Perindustrian Pyotr Parkhomchik mengatakan pada hari Kamis. Bahwa tidak ada pemogokan yang sedang berlangsung dan bahwa “semua jalur perakitan telah dimulai kembali.”

Sementara itu, menurut seorang saksi mata Reuters. Polisi Belarusia menahan sekitar 20 jurnalis yang bersiap untuk meliput protes di Minsk tengah. Pada hari Kamis dan menyita telepon dan dokumen identitas mereka.

Apakah Putin di Rusia Mencari Keseimbangan Baru antara China dan Barat?

Apakah Putin di Rusia Mencari Keseimbangan Baru antara China dan Barat?

20 tahun lalu, Putin membalik seluruh orientasi strategis Rusia di atas kepalanya. Apakah dia siap melakukannya lagi?

Sebuah artikel baru-baru ini di South China Morning Post. Mengemukakan bahwa “Celah telah dibuka dalam hubungan Rusia-China.”. Memang, daftar perbedaan antara Moskow dan Beijing telah tumbuh secara signifikan dalam beberapa bulan terakhir.

Pertama, peringatan 160 tahun Vladivostok dianggap sebagai penghinaan terhadap Tiongkok. Karena kota ini adalah ibu kota wilayah yang dianeksasi oleh Kekaisaran Rusia. Pada tahun 1860 setelah Tiongkok kalah dalam Perang Candu Kedua. Kedua, Rusia menandatangani kesepakatan senjata. Dengan India tak lama setelah New Delhi dan Beijing memasuki konfrontasi militer di sepanjang perbatasan yang disengketakan di Himalaya. Sementara itu, China masih menunggu pengiriman sistem misil antipesawat S-400. Yang awalnya “tertunda” karena merebaknya pandemi COVID-19 namun kemudian diberi label “ditangguhkan” oleh Moskow.

Namun, yang paling signifikan dari retakan ini adalah saran. Yang diduga dari New Delhi, bahwa Rusia dapat bergabung dengan pengelompokan Indo-Pasifik yang dipimpin AS. Sesuatu yang menurut Maria Siow dari SCMP. Dianggap oleh komentator Tiongkok sebagai “pengkhianatan terhadap Tiongkok “Dan” ide yang eksplosif seperti meminta Rusia untuk bergabung dengan NATO. ”

Dari NATO ke China dan Kembali lagi?

Artikel yang berjudul “Bisakah Rusia memihak AS dan India melawan China?” tidak memberikan jawaban pasti, tetapi harus dianggap sebagai cerminan dari fakta bahwa China semakin meragukan apakah Rusia. Masih merupakan negara yang tidak memiliki atau mencari jalan keluar dari ketergantungannya yang meningkat pada China.

Bahwa Rusia mungkin mencari jalan keluar bukanlah hal yang mengejutkan. Pandemi COVID-19 telah memperburuk semua masalah yang dimiliki Moskow dengan hubungannya dengan Beijing. Sedemikian rupa sehingga baru-baru ini Rusia sering digambarkan perlahan-lahan dimakan oleh sekutunya yang unggul secara ekonomi. Akan menjadi satu hal bagi Moskow untuk mengakui bahwa China lebih merupakan ancaman daripada sekutu. Tapi untuk bertindak berdasarkan itu akan menjadi cerita yang sama sekali berbeda.

Namun demikian, preseden seperti itu ada. Telah dijelaskan dalam banyak kesempatan bagaimana, sejak Vladimir Putin naik ke tampuk kekuasaan pada tahun 1999. Rusia telah berbalik dari aspirasi untuk bergabung dengan aliansi transatlantik. Tujuan itu sebagian besar mengatur kebijakan luar negeri Rusia pada 1990-an dan bahkan menghasilkan pernyataan terkenal Vladimir Putin. Pada tahun 2000 mengenai kemungkinan akses Rusia ke NATO sesuatu yang tidak terpikirkan sekarang seperti sebelum runtuhnya Uni Soviet.

Faktor-faktor Pendukung

Dua faktor yang sama yang berkontribusi pada pembalikan sikap pro-Barat Rusia 20 tahun lalu bertanggung jawab. Atas fakta bahwa Moskow sekarang mungkin bersedia secara signifikan memperkuat pendiriannya terhadap China. Faktor pertama adalah eksperimen sia-sia Rusia dengan demokrasi liberal Barat setelah runtuhnya Uni Soviet pada tahun 1991; yang kedua berisi tentang pergeseran strategis di sekitar Rusia ekspansi NATO. Di Eropa Tengah dan Timur pada 1990-an dan dua perang pimpinan AS, berikutnya di Timur Tengah pada 2000-an. Menjadi contoh yang paling menonjol. Di Kremlin, hal ini dianggap mengancam secara eksistensial.

Karena kedua masalah ini sampai taraf tertentu sedang diputar ulang, penting untuk menguraikan keduanya sebelum sampai pada kesimpulan. Bahwa Baratlah yang lebih unggul dalam permainan ini dan, dengan ekstensi. Yang memungkinkan Rusia Putin untuk menemukan Keseimbangan baru. Antara China dan Barat ternyata bisa menjadi langkah penting untuk menahan aspirasi China untuk mendikte persyaratan di panggung global.

Asal Usul Poros Cina-Russia Modern

Pada November tahun 2000, Vladimir Putin menerbitkan artikel terprogram. Dia menulis:

Rusia selalu merasa dirinya sebagai negara Eurasia. Kami tidak pernah lupa bahwa sebagian besar wilayah Rusia ada di Asia. Terus terang, kami tidak selalu memanfaatkan keunggulan itu. Saya pikir waktunya telah tiba bagi kita, bersama dengan negara-negara Asia-Pasifik. Untuk beralih dari kata-kata ke tindakan dan untuk membangun hubungan ekonomi, politik dan lainnya. Rusia saat ini memiliki setiap kesempatan untuk ini.

Pernyataan ini tidak diragukan lagi mencerminkan betapa dalamnya Rusia kecewa dengan hasil keterikatannya selama satu dekade dengan sistem demokrasi Barat. Moskow sekarang memandang Asia menawarkan Rusia jalan untuk mendapatkan kembali posisinya. Sebagai “negara lapis pertama.” Ini telah menjadi impian Putin sejak ia. Sebagai letnan kolonel KGB di kota Dresden, Jerman Timur, menyaksikan runtuhnya Uni Soviet.

Perkembangan Hubungan Kedua Negara

Alexiei D. Voskressenski (yang berkontribusi pada “China dan Dunia” komprehensif yang diterbitkan tahun ini oleh Oxford University Press. Dengan bab tentang pengembangan hubungan Sino-Rusia) menggambarkan bagaimana kurangnya dukungan. Yang tulus untuk ekonomi Rusia dari Barat pada 1990-an telah digunakan oleh Beijing. China dengan tepat memastikan bahwa Rusia yang miskin. Adalah bahan yang hilang dalam ramuan yang akan memungkinkan China untuk mengubah dirinya menjadi negara adidaya global sejati. Voskressenski mendokumentasikan bagaimana kontrak militer bernilai miliaran dolar. Memungkinkan China “untuk meningkatkan persenjataan generasi kedua pasca-perang menjadi yang keempat. Sedangkan Rusia mampu mempertahankan kompleks industri-militernya setelah pecahnya Uni Soviet.”

Hubungan militer pertama ini memungkinkan kerjasama ekonomi dan politik yang beragam untuk berkembang antara Rusia dan Cina. Antara 1996 dan 2008, tidak hanya sengketa perbatasan Tiongkok-Rusia yang berlangsung selama setengah abad secara bertahap diselesaikan. Tetapi pertukaran perdagangan dan investasi Tiongkok di Rusia juga tumbuh secara eksponensial. Proses tersebut bahkan menghasilkan pembentukan dan pengembangan Shanghai Cooperation Organization (SCO). Yang pada tahun 2017 juga telah menerima India dan Pakistan sebagai anggota.

Mereka yang berada di Rusia yang memperingatkan terhadap hubungan dekat dengan China. Sebenarnya hanya mendapat sedikit dukungan karena kurangnya argumen mereka. China telah, untuk jangka waktu yang lama, menahan diri dari menggunakan kekuatannya di panggung global. Setidaknya dibandingkan dengan apa yang mampu dilakukannya dengan kekuatan ekonomi, politik, dan militernya.

China yang Tegas, Rusia yang Khawatir

Situasinya sekarang sangat berbeda karena dalam beberapa tahun terakhir China tiba-tiba mulai menarik semua persyaratan yang dimilikinya. Sengketa di Laut Cina Selatan telah menjadi perhatian internasional yang utama; perselisihan terkait otonomi Hong Kong telah melibatkan separuh dunia; konfrontasi militer baru-baru ini dengan India menyebabkan beberapa lusin tentara tewas atau terluka di kedua sisi.

Khususnya, China tidak lagi menahan diri untuk tidak terlibat secara terbuka di bagian dunia. Yang dianggap Rusia sebagai wilayah pengaruhnya yang tak terbantahkan. Ada daftar panjang, tetapi contoh terbaru terjadi selama kerusuhan pasca pemilu di Minsk. Di mana pasukan keamanan Belarusia menggunakan truk lapis baja yang diproduksi di China untuk melawan para demonstran damai.

Bukan rahasia lagi bahwa selama bertahun-tahun China Xi Jinping semakin memberikan dukungan kepada Alexander Lukashenko dari Belarusia. Dalam upayanya untuk mempertahankan kemerdekaan dari Rusia Putin. Yang mendesak integrasi politik dan ekonomi yang lebih dalam antara Minsk dan Moskow. Penting untuk digarisbawahi bahwa proses ini telah diperkuat secara signifikan sejak invasi Rusia ke Ukraina. Dan aneksasi Krimea peristiwa yang membuat Putin tidak dapat menggunakan Eropa dan Barat sebagai penyeimbang pengaruh China.

Pandemi Perburuk Hubungan

Namun, pendulum mungkin telah berubah terlalu jauh ketika China menggunakan dampak ekonomi dari pandemi virus korona terhadap Rusia. Meskipun kita tidak tahu apakah Putin melanjutkan perang harga minyaknya yang terkenal. Melawan Amerika Serikat dan Arab Saudi dengan atau tanpa setidaknya sedikit dukungan dari China, Beijing tidak dapat disangkal lagi. Membiarkan Moskow menguras cadangan berharganya selama berminggu-minggu sebelum memutuskan hubungan: Tiongkok tiba-tiba membatasi pembelian minyaknya. Di Timur Tengah dan secara pesat (sebesar 31 persen jika dibandingkan dengan 2019). Meningkatkan pangsa minyak yang dipasoknya dari Rusia.

Selain itu, garis hidup ini berakhir dengan langkah yang mencurigakan: Analis Wood Mackenzie yang dikutip oleh Reuters memperkirakan. Bahwa harga yang rendah dan melimpahnya minyak telah memungkinkan China untuk meningkatkan cadangannya menjadi 1,15 miliar barel tahun ini.

Minyak sebagai Komoditas Penting

Ini adalah jumlah yang strategis, karena kepemilikan lebih dari satu miliar barel sudah cukup bagi China untuk menopang dirinya sendiri. Selama hampir tiga bulan kira-kira jumlah waktu yang dibutuhkan minyak untuk dibeli dan dikirim dari sudut mana pun di dunia. Secara efektif, Rusia tidak hanya kehilangan klien dan memperdalam ketergantungannya pada China. Tetapi Beijing juga berhasil melepaskan dari tangan Moskow satu-satunya aset yang dimilikinya saat melakukan tawar-menawar dengan China. Pengaruh kedekatan geografis yang dikombinasikan dengan infrastruktur jalur pipa yang berkembang dengan baik.

Di masa depan, Beijing yang akan mendikte harga minyak ke Moskow. Mengingat bahwa produksi minyak menyumbang sekitar 16 persen. Dari PDB Rusia dan sebagian besar pendapatan pemerintah federal, China akan keluar dari pandemi. Dengan dominasi ekonominya atas Rusia yang diperkuat seperti yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Langkah ini sangat mirip dengan hal yang memicu pembalikan Rusia. Dari jalur yang dimaksudkan untuk menuju keanggotaan NATO hampir dua dekade lalu. Saat itu, Putin menganggap serangan yang dipimpin AS di Afghanistan. Dan khususnya di Irak, sebagai tindakan yang akan membuat Rusia mengepung. Membuatnya tidak mampu membela diri dan secara efektif menghapus Moskow dari daftar negara-negara lapis pertama.

Pilihan Beracun untuk Barat

Bisa dibilang, China sekarang telah melangkah terlalu jauh dengan cara yang sama seperti yang dilakukan Barat 20 tahun lalu. Membuat Moskow terbuka untuk penyesuaian kembali yang signifikan atas posisinya antara China dan Barat. Sesuatu yang ditandai dengan daftar “celah di Hubungan China-Rusia”oleh South China Morning Post.

Terserah Barat (mengingat bahwa peluang Donald Trump untuk terpilih kembali agak diragukan. Orang dapat berbicara tentang “Barat” tanpa tanda tanya) apakah ia akan memilih. Untuk berdialog dengan Moskow agar memungkinkan Rusia untuk menjauh dari China.

Tidak mudah melakukan ini tanpa mengorbankan nilai-nilai dasar yang dijunjung tinggi oleh Barat. Daftar masalah yang telah terakumulasi sejak 2014 sangat besar, mulai dari Ukraina, Belarusia. Dan Georgia, melalui banyak peracunan dan pembunuhan politik yang dilakukan di Rusia dan negara lain. Hingga campur tangan Rusia dalam proses demokrasi di AS, Inggris, dan banyak lainnya. negara.

Namun yang dipertaruhkan adalah kemampuan untuk membatasi kemampuan China untuk menggunakan Rusia sebagai gudang bahan mentah dan sumber teknologi militer. Selain itu, Rusia yang tidak terlalu bergantung akan dapat menghalangi Inisiatif Sabuk dan Jalan Beijing. Dan dengan demikian membatasi dominasi China di Asia, tempat serangan global China didirikan.

Bisa dibilang, mengingat sinyal yang datang dari Kremlin. Mungkin inilah saat yang tepat bagi Barat untuk memberi Vladimir Putin kondisi. Yang memungkinkan Moskow melarikan diri dari sela-sela rahang Beijing.

Stanislaw Skarzynski adalah jurnalis Polandia yang tinggal di Inggris. Yang saat ini menjabat sebagai koresponden urusan global untuk Gazeta Wyborcza (Polandia).

Powered by WordPress & Theme by Anders Norén